Laman

23 Jun 2016

Bandung v.0.0.1

Jadi, tanggal 20 Januari-22 Januari lalu ((((((iya lama bgt yak 4 bulan lalu)))))))), saya melaksanakan trip bersama teman-teman yang tak lain dan tak bukan adalah peliharaan-peliharaan saya sendiri.

Iya, liburan kemarin yang sangat singkat itu membuat saya malas untuk menulis, karena sisa-sisa liburan yg tinggal seumprit itu dipake buat meratapi kalo bentar lagi masuk kuliah. Iya, saya adalah anak yang malas kuliah. Meskipun begitu, dari banyak jatah bolos (((cuman 4 sik sebenernya.))), saya cuma pake sekali. Sisanya.................gue dbd anjeng. Pas mau UAS tekomarsin lagi.

FYI, tekomarsin itu adalah mata kuliah di Arsitektur Interior yang kalo masuk sini, mentalnya harus lebih siap drpd ketemu setan. Mksh.

Ya lupakan semua itu, setelah 4 bulan saya berjuang bersimbah darah, akhirnya ketemu juga sama liburan 3 bulan yang sangat kurang panjang ini, I need 12 months holiday.

Jadi, untuk menebus dosa semester lalu, saya tiba-tiba teringat betapa begonya trip Venyu kemaren, dan pengen ngeshare di blog, karena udah lama juga ga nulis, udah lupa rasanya disayang(?) #sumpahdibajakshintya.





Day 1 - January 20th, 2016

on the way ke tebing keraton, begonya, jalan kaki


Jadi semalem sebelumnya, saya janjian sama Rayzi jam 5 pagi. Jadi saya dan mama saya ke rumah Rayzi jam 5 pagi terus langsung ke Astrid, dari rumah Astrid kita pake mobil Astrid (yang bakal dipake buat jalan ke Dandung) ke rumah Sarah, dimana Vito bawa mobil juga (jadi ada 2 kloter).

Eh, ternyata w bangun jam stengah 6:)

Untung Rayzi penyabar.

Gw tau Rayzi di kursi belakang pen bunuh gw.

Singkat cerita, kita sampe di rumah Sarah. Ternyata semua mau bunuh gw.

Saya kira, sesampainya di rumah Sarah, kami bakalan langsung jalan gitu ke Bandung, mengingat takut macet, dan segala macem. Ternyata, si_kurangajar_Sarah dandan dulu se abad.

"Lama banget lu anying!" tegur Shintya yang saat itu juga ribet sama sorbannya.

"YE APAANSI." si_Sarah lebih galak. Seperti biasa, mbak yg satu ini kalo disalahin malah berontak. Padahal emang dia salah.


Setelah bertahun-tahun nungguin Sarah benerin kerudung (yang udah bener, sebenernya), kami pun keluar, masuk ke mobil. Ada dua tim, #TeamVito dengan mobil eyangnya, Jazz biru, dan #TeamIpan dengan mobil ayahnya Astrid, Xenia item. Tadinya saya masuk #TeamIpan, karena Ipan lebih tampan dari Vito. Eh si setan minta tukeran.

"EHH PLIS TUKERAN DOONG GUE DISANAA!!!" jerit Shintya yang tadinya udah masuk Jazz biru. Tadinya kaga ada yang nanggepin.

"EEEH PLIS DOONG!!"

Usut punya usut, ternyata Shintya ingin bersama anak tampan yang bernama Rayzi.

Neng, kurma neng

Yaudah, karena gaada yang mau tukeran, karena si Astrid juga sayang sama Rayzi, Shintya sayang sama Rayzi, Sarah sayang sama...Ipan, jadi saya yang ngalah, kebetulan saya sayangnya sama Mamak dirumah ya halo mama Mira masuk tipi


Pas masuk-masuk Jazz biru, si Vito udah ketawa-tawa sendiri. Ga aneh sih, soalnya emang dia suka ketawa sendiri. Cuman biar asik tanyain aja xob

"Kenapa to?"

"Lu liat Sarah ga tadi?" kata Vito, cekikikan.

"Kenapa lagi dia." tanya Made, yang sudah lelah dengan tingkah Sarah yang kebanyakan.

"Pas tadi Shintya nanyain ada yang mau tukeran apa kaga, si Sarah langsung buru-buru angkat koper, kaga nengok nengok lagi anjir, cepet bat angkat koper kek curut, langsung masuk mobil anjir kek copet. Curut."

Kami bertiga kayak udah paham betul gimana Sarah kalo lagi panik.

Reka adegan :

Ada yang mau tukeran ama gua ga?!

syut ndes prang cekre


Pantesan tadi pas lagi mindahin koper, kok saya ngerasa ada yg grasak grusuk. E tataunya Sarah tidak ingin berpisah dengan Ipan.



Oke, jadi ada #TeamIpan dan #TeamVito

Abis itu kami konvoy, yoi coy keren kaga tuh, nyalain lampu hazard coy, ambulan coy ngiung ngiung.

Ngga lah, ga seliar itu.


Yak, pokoknya gitu di jalan, zonk banget. Katanya, di #TeamIpan, mereka bisa pake kabel aux gitu, nyetel lagu, joget-joget Dessert - Dawin. Enak banget. Tim gua cuma bisa dengerin Kesempurnaan Cinta grgr lagi booming bat di radio.

Pas pengen ngeliat mobil di belakang (ceritanya Vito yang mimpin jalan), kok jalannya agak agak aneh gitu, kanan kiri berasa maen bom bom car. Vito ke kanan dikit, dia ikutan. Vito ke kiri dikit, dia ikutan. Ini si Ipan biasanya punya pegangan diri, kenapa ini kek itik.

E ternyata yg nyetir swan lake anjir

yang nyetir belum pubertas ternyata
Ternyata si Ipan malah liar sendiri, kurangajar

Yak, pokoknya, perjalanan memakan waktu lebih kurang 4 jam, itu udah sama ke Rest Area dulu, berhubung Venyu ini orangnya beser semua, dan emang gampang laper semua.

Kemudian kami sampai di Dandung yuhuuu.

 -   First Stop       :   de Ranch.


Jadi tujuan pertama kami adalah deRanch, yang banyak kuda-kudanya gitu.

Ekspektasi :


















Realita:

Bang hasan mana y ga jemput jemput
Ya geser dikit mb ya ya ya kiri kiri e mb nginjek ee


bullshit naik kuda.

  Iya, jadi di deRanch cuma numpang pipis, minum susu, duduk-duduk bego, foto-foto, terus jalan gaada satu meter gilak, cuma dari tempat tertutup deRanchnya yang ada restorannya, terus jalan keluar yg rumput semua itu, sama foto foto sama kuda. Khususnya Made yg kebetulan seneng binatang, jadi dia suka foto.

Terus foto sekeluarga.

Tadinya minta sama mas-mas yang kebetulan lagi lewat, sendirian, wah jomblo kan tuh, jadi enak cewenya gabakal cemburu.

Iyak pokoknya pesan Sarah "Keliatan semua ya mas!"

Yaiyalah anjir ngapain foto bareng kalo kaga keliatan semua pisan.

Mas mas itu dengan semangat dan antusias mengangguk "Iya mbak! Saya sudah terlatih dari lahir untuk ini!"

Terus dia mundur, jauh banget, hampir masuk kandang kuda.

Terus jongkok.

Jongkoknya agak ke bagian kiri.

Bener kata gua kalo moto orang  itu agak ke kiri ga ke tengah sih biar nikmat aja

cekre


"Lagi ga mbak?"

Gila gila optimis banget gw ini profesional nih pasti segala macem lightingnya udah diperhitungkan makanya agak mencong ke kiri.


cekre


cekre


Udah selesai, Sarah berterimakasi.


Mas mas itu kemudian sumringah sendiri, seperti telah menyelamatkan sekumpulan anak ilang, kemudian pergi lagi.


Pas diliat hasilnya.


Bagus sih menurut gua.



Masnya lebih moto tanah sama rumput daripada kita. Kata gua posisinya pas, kaga kejauhan. Kata gua kami terlihat bahagia si dari jauh.





Mksh.



Jadi akhirnya kita minta tolong orang lagi, dan alhamdulillah, yang ini beneran moto.



Vito minisetnya copot


Nah, berhubung udah mulai gerimis dan cuaca emang ga bersahabat, kami memutuskan untuk langsung check in ke hotel. Berhubung salah satu dari kami adalah Siren, jadi kalo kena air dikit kakinya bakal merapat, terus klepek klepek, tbtb pake miniset sendiri, terus nyari tumbal pria. Karena kita juga gamau Rayzi kenapa-napa juga kan.

Jadi dia emang dari kecil udah menjadi anak pantai gt xob


Made suka khawatir kalo minisetnya lepas


   Next Stop   -  Sawunggaling Hotel


Perjalanan ke Sawunggaling Hotel ga memakan waktu lama, soalnya emang Vito kebetulan emang pembalap si, jadi ngetrek dia sepanjang jalan Bandung. Ga jarang juga kita teriak "EH TOTOTOTOTOTOTO!" saking ngebutnya.  Made sampe pegangan kayak kenek bus.


Sepanjang jalan juga, saya sama Made itu kayak penonton telenovela. Vito ama Bunga berantem mulu buset kek apaan tau. Terus sesering mungkin Made dan saya harus mencairkan suasana, kayak Made ngelawak, mlesetin sindirannya Ito, Ito dikeluarin dari mobil, Ito dijual, hingga Made  ikut dikeluarkan dari mobil. Jadi tinggal w ama Bunga.


Sesampainya di Sawunggaling, langsung check in. Jadi kita tentunya pesen 2 kamar.

Saya, Bunga, Astrid, Shintya, Made, Rayzi satu kamar. Sarah sama Vito di kamar satu lagi. Ivan di Janitor Room.


Pulang pulang yang hamil Rayzi.


Ngak lah, pembagiannya normal. Saya, Bunga, Astrid, Shintya, Made, Sarah satu kamar. Ivan Rayzi satu kamar. Vito di mobil.

azu


Bayangkan betapa sempitnya itu berenam satu kamar. Ini efek Venyu sok sokan ke Bandung dengan budget rendah, tapi nikmat.


Ekspektasi :


"Ah yaudahlah ya kita pesen aja satu kamar gt yang standard, kan kita juga gabakal sering-sering tidur, palingan keluar mulu." - Bunga Mentari.


Kita liat realitanya nanti ya.


Kita pun pesen extra bed, yang berarti.... rantai hutang berjalan semakin lancar tanpa maced.



Lanjut ya... Gue masih ada utang soalnya takut ditagih...


 Next Stop - Jl. Asia-Afrika


Sumpah dalam sejarah jalan jalan Venyu, ini jalan-jalan terkentang yang pernah ada sih.

Jadi kita malem-malem ke Asia Afrika, setelah memarkirkan mobil, kita turun. Terus diem, ngeliatin satu sama lain.

  "Ini kemana?" saya udah nanya berkali-kali ke semuanya dah pokoknya.

"Hm jalan dah jalan dulu ke sono." Vito akhirnya memimpin seperti biasa.


Kita beneran jalan.


Udah jalan doang ujung ke ujung. Kita kayak udah setuju bakal makan di rumah makan sate deket situ, karena saya sering makan disitu terus harganya terjangkau kalo bareng-bareng makannya.

Kalo makannya manusiawi, harganya terjangkau.

Terus lagi jalan di sepanjang jalan Asia Afrika, ada bar gitu, gils kalo kita masuk bayangin dah, dugem coy, lagu Lingsir Wengi puter terus bro

Tapi ngga. Kita minum fakin air aja kembung. Minum susu aja mabok. Saya terakhir ke bar gitu di GTA sih.

Yaudah, terus nemu toko Polo, katanya si_kucrut_Shintya mau beli topi, taunya gajadi juga.

Akhirnya kita balik ke mobil.

Sumpah itu sekitar perjalanan mendekati 1 km yang sia-sia.


Next Stop - Sate M. Harris.


Akhirnya kita makan. Sumpah ini sate enak banget coi, setiap ke Bandung sama keluarga, pasti makan ginian.

Kemudian kita pun pesen tuh, makan dah.

 Baru pertama kali gigit, si Shintya udah girang duluan.

"WANJIR ENAK"

"I LOVE IT"

"THIS IS MY CHOICE"

"I LOVE SATE KAMBING"


Bunga juga nengok terus bilang "Wah mir beneran enak mir." sebelahnya, si Shintya, tetep asyique makan sate + gulai kambing. Egila gw aja ga mampu makan sebanyak itu.

Sementara di sisi kiri depan saya, Astrid, yang emang gendut banget 100 kg terus sekarang lagi jalanin program diet biar dia kurus, cuma makan 2 tusuk sate, nasinya itu lebih kecil dari kepalan sirip ikan gue dirumah. Kebetulan saya melihara ikan paus mksh.

Astrid yg celananya sobek, semalem kebetulan abis syuting Anak Jalanan sama Stefan William trs keserempet babi air
 
 Gendut kan astrid

Ya emang dia cantiq, kalo mau kontaknya langsung aja hubungin manajernya @Shintyalstr on LINE. Katanya setiap cowo yg mau deketin harus pacarin Shintya dulu ya

Sementara yang lain makan porsi standar, yang cowo makan porsi kurang ajar.

Nasi 2, sate kayaknya 200 tusuk makan disini bang kayak Sussana, terus semuanya pake gulai kambing. PLUS KERUPUK PULA KENAPA SIH HARUS AMBIL KERUPUK.

Pas selesai makan, si Shintya yang tadinya tersenyum, tibatiba mukanya ungu gaes.

Dia mabok kambing.

Pusing gaes.

Muka gumoh Shintya gaes. tapi yg mukanya ungu Edo. Thx gaes



Ya gitu pokoknya. Pas diliat bill-nya....

Yang teriak yang 3 cowo gatau diri itu si. Paling gatau diri si Rayzi. Dia kagetnya ga kira-kira.

"ALLAHUAKBAR. INI APAANSI. EH BUSET WOY ini gamungkiiiiiiiiin!!!!!"


Padahal dia makan kayaknya emang kedua paling banyak setelah Vito. Bedanya di kerupuk doang. Vito pake, Rayzi kaga. Eh apa Rayzi pake ya? Dasar wanita licik.


Si Ivan cuma tersenyum. Mas yang satu ini emang bersahaja banget gaes, dia selalu tersenyum dimanapun berada, walaupun tagihan besar menimpanya. Sementara Vito....... kabur anyir keluar ngerokok.

Rayzi masih ga percaya. Dia baca bill-nya baik-baik, kemudian itung pake kalkulator. Pokoknya spesialis bill itu dia.

"ini gamungkiiiiiiiin" dia terus terusan begitu.

"gue bayar SP pake apaan Ya Allaaaahhhh" pokoknya teriaknya manja deh.

Akhirnya, terpaksa bayar. Kita gamau dipenjara di Bandung gara-gara sate doang.


Next Stop - Sawunggaling Hotel

Karena hari sudah malam, dan setelah liat review kalo Bukit Moko itu bagusnya pagi-pagi, dan kalo malem agak rawan gitu, kita batal kesana. Padahal ekspektasi ngeliat bintang-bintang sambil tiduran di rumput. Friendship goals banget ga Qt.  #NaomiraJugaBisaGoals #FriendshipGoalsTapi #KaloRelationshipGoalsNantiJadiSeleb #KakGoalsBangetKak


Nah, gw bilang juga apa. Ekspektasi gabakal sama kayak realita kan.


"Yaudahlah pesen kamar aja standar buat berenam, kita juga gabakal banyak banyak di kamar kan lebih banyak jalan." - Bunga Mentari.


Realita :


"Coy, main Truth or Dare aja yuk biar ga bosen."


Yak, ujung-ujungnya kita semua main di kamar yang cowo karena lebih luas dan manusiawi.

Sementara si Ivan pake minyak kayu putih mulu sok imut banget. Kayaknya itu minyak telon punya Rayzi dah.


Karena hari sudah mulai mengentang, akhirnya truth ditunjukan pada Vito Savero.

"Kesan pesan buat semua anggota Venyu disini to," saya lupa siapa yang ngoceh, yang jelas bukan Sarah. Dia lagi nahan eek kayaknya dari abis makan sate diem bat.

Vito tadinya ga mau, karena bingung. Ngga sih, emang dia gamau karena pasti ada sesuatu yang mengganjal di dada dari salah seorang anggota Venyu. Ya... kalian tau lah Vito sayang banget sama Sarah.


Vito satu persatu impersonate kita, dengan penuh kasih sayang seorang pemimpin. Iyak cita cita Vito jadi presiden mau apa kalian semua

Maap yak, gw gainget Pito ngomong apa aja. Intinya ini.


Buat Ivan


"Ivan selalu ada kalo gue susah, selalu dengerin cerita gue walaupun dia tau gue brengsek brengseknya gimana tapi dia tetep setia nemenin gue. Emang Ivan dah yang paling brother banget. Gatau gue van kalo gaada lo gimana. Thanks ya bro."

Ipan, yang di sebelah saya, bukannya tersentuh, malah ngakak. Dia tidur di lantai, tengkurep, mukanya diumpetin di bantal, terus ngakak. Pokoknya setiap Bito ganti orang buat di komenin, Ipan suara ketawanya beda. Gangerti pan sesuka lw


Buat Rayzi


"Rayzi, temen gue yang baru beranjak dewasa, yang baru mandiri. Semoga suatu hari nanti menemukan cewe yang tepat untuk mendampingi hidup lu yang baru mandiri ini."

Iya, Rayzi jones gaes. Tapi dia ganteng kok, mirip Afgan. Line Shintyalstr lagi aja ya kalo mau daftar.

Buat Sarah


"Sar, gimana yak. Lu banyak yang harus dikoreksi sih sar." Serius, Vito ngomong gini anjer gimana Sarah ga berak. Semuanya bukannya membela malah ketawa. Saya juga ketawa. Teman macam apa.
"Lu ya kalo lagi ngapain tuh jangan gampang salting. Terus kalo salting, jangan pegang hp, ketauan banget sumpah, jangan sar. Terus kurangin berontak."


Udah ya... Kasian Sarah...


Buat Made


"Made ini selalu ceria, selalu mencairkan suasana, selalu ketawa ga jelas kalo liat gua. Kadang bikin gua kesel, tapi yaudahlah."

Udah segitu doang yg w inget. Sisanya yg w inget Made ketawain Vito sambil bilang "Itoy itoy hihihiihhihi HAAAH hihihihihi" iya itu ketawa sambil tarik napas.


Buat Gw

"Mira ini orang yang paling netral di Venyu, yang selalu bisa ngeliat masalah dari sudut pandang berbeda, bisa ngertiin gua. Ya walaupun yang lain mungkin nganggep lu childish gabisa serius, tapi jangan berubah ya mir tetap menjadi mira yang mira yang mira vito kenal mira."

Yang saya tangkep bener, saya gabisa serius, betul. Makasi itoy



Buat Astrid.


"Strid, astaghfirullah. Gini.... Gimana mulainya ya. Gue tau lo berusaha ngelawak strid. Tapi gimana ya ngomongnya. Lawakan lu receh strid... ga lucu... coba di tingkatkan lagi deh. Mungkin kalo lu upgrade lagi, lu dikit lagi lucu trid. Dikit lagi."

Astrid ketawa ngakak. INI DIMANA LUCUNYA STRID SUMPAH.


"Ya mas Vito saya akan mencoba." Akhrnya dia sadar.


Buat Shintya


"Haduh mbak Shintya ini... sahabat Malang gue, yang selalu nemenin gue kemana mana, tempat gue curhat juga kalo lagi kesel, selalu mampu menampung chat curhatan gue. Walaupun kalo diajak makan, dia suka nolak karena banyak cowo yang ngajakin makan-"

"BACOOOT!!!!!!!!"


"-tiap malem makan cowonya beda beda... gue ajakin makan dia selalu bilang gabisa udah ada janji... mana shin persahabatan kita mana? Yang mana yang lo prioritasin? Gue tau cowo lo banyak-"

"ANJEEEENGGG"

ujung-ujungnya Vito malah gibahin Shintya.


Btw emang Shintya sekarang banyak banget anjir cowonya tapi dia gamau cerita. Kemaren Vito cerita lagi katanya Shintya abis nolak cowok ganteng di UB. Gilaaa shin gue satu aja ini butuh waktu dari gw SMP kelas 1 anjer dan lo menghambur-hamburkan kesempatan move on lo dari SMA dari mobil Fr************ed ber plat F **** itu shin?


((((malah gibahin Shintya disini)))))


Buat Bunga


"Bung, gue tau gue salah, gue bego, gue tolol, gue bodoh, dan gue harap, lo bisa kasih gue kesempatan lagi. :)"

Iya jadi kemaren itu Vito ujian MTK IPS-nya ga tuntas gaes padahal Bunga udah mati matian ngajarin. Ya kesel lah Bunga. Ya semoga aja dikasih remed ya gaes.


-

Ya, kita tersentuh sih sama Vito yang ternyata di dalam hatinya memiliki kesan tersendiri buat kita.


Tapi Sarah sampe sampe kamar sebelum tidur berontak anjer.


"Ih apaansih Vito!"


Gapapa Sar gue ngerti.




   Day 2 -   January 21st, 2016



First stop - Tebing Keraton.


Pagi-pagi kita langsung ke Tebing Keraton. Timnya masih sama. Kali ini, si Ipan beneran nyetir. Hari sebelumnya, kita isi bensin dulu. wah gila disini rantai utang kembali melancarkan serangan. Kayaknya ini gabakal selesai deh gais. Dan katanya, Ivan ngisinya ga sekalian banyak gitu. Katanya "Santaiiiii"


Ya pokoknya jalan ke atas itu membutuhkan waktu yang cukup lama dan panjang.

Tiba-tiba, tim Ipan berhenti di belakang, nyalain lampu jauh manggil tim Pito.


Ipan nyamperin mobil kita yang berada di depan.


Terus bilang, "bensin gue mau abis to."


" GUOBLOK MAKANYA LO KEMAREN GAUSAH SOK SOKAN ISI DIKIT DASAR BEGO"


Yak Vito pagi ini sedang badmood sodara-sodara. Entah karena bajunya kekecilan, atau seperti kata Made.


"Itu bagian ketek bajunya kayaknya sobek makanya dia bete."

Entahlah, Vito bete adalah suatu misteri tersendiri bagi Venyu. Jika dia left group = Toy bete.


Ya, untungnya ada bensin di pinggir jalan walaupun eceran. Karena kebegoan Ipan yang luar biasa, timIpan harus menderita kepanasan sebelum isi bensin.


Singkat cerita, kita sampe. Langsung banyak banget tukang ojek yang nawarin kita buat naik ke atas.


Tapi kita menolaknya. Saya dan Ivan sepakat kalo misalnya pake ojek itu momennya ga dapet, gabisa asik asik, kan kalo ga pake ojek lebih kerasa tuh jiwa jiwa petualangnya.


Ivan bullshit gaes.


Sumpah nyesel ga naik ojek.



Apa yak. Iyasi momennya ga dapet kalo naik ojek.


TAPI INI JUGA KAGA DAPET MOMENNYA ANJER.


Yang ada muka muka sok kuat, sok tegar, nanjak gitu pake baju rapi rapi, ga pake sepatu olahraga pula mana si Astrid_si_oon pake sendal jepit doang. Si_Shintya lagi, gapake celana.


Apayak. Kirain deket gitu nanjak dikit langsung Tebing Keraton. Eh taunya udah kayak 9cm ini manjat mahameru kamvret.

Pas awal-awal, masih bisa ketawa tuh, karena ga tau apa-apa.


Pas udah di tengah, udah mulai diem, gaada yang ngomong.


Udah sampe di atas, semua emosian coi.  Mana jalannya batu batuan gitu saya kepeleset berapa kali gitu untung ada Ivan, yang ga ngapa ngapain si pas saya hampir jatuh thx van hehe.


Tapi di tengah perjalanan, kita nemuin pemandangan bagus, sekalian tempat untuk istirahat. Disana, spotnya bagus buat foto-foto. Kita bukan anak instagram, tapi kalo foto-foto berasa likes bakal jutaan si.



Di tengah perjalanan juga, gibah tetap berjalan sangat nista.


"Eh itu Vito tetenya lupa pake miniset apa gimana dah." - MADE YUSSINTA CANTHINI.


"Gua mau nanya dah ukurannya berapa pengen gua beliin." - MADE YUSSINTA CANTHINI.


Tapi abis itu Kovalen langsung nyawer Made sih patungan.



Nah kemudian setelah sekitar dua jam kurang kita jalan ke atas (serius dua jam kurang wkwkekwkwk gara-gara lemot si emang.) kita sampe ke Tebing Keraton. Wah, ternyata bayar karcis. Wah, utang lagi gaes.


Untungnya sampe sana perjuangan ga sia-sia gitu, bagus banget pemandangannya. Shintya banyak mau banget minta di fotoin dari belakang di sana sini. Bahkan Vito sempet bikin quotes di instagram. Foto kapan aja kita ga liat.


Terus kita turun.

Naik ojek.



Next Stop - Trans Studio Bandung


Karena kebegoan sebelumnya nanjak jalan kaki, akhirnya kita laper. Lapernya maksimal. Karena gamau buang-buang waktu juga, kita pun akhirnya drive thru McD. Lumayan kan hemat waktu langsung ke Trans Studio.

Lalu kita pun sampai di Trans Studio.

Setelah membeli tiket, akhirnya kita langsung masuk ke wahana pertama. Karena itu wahana gede banget terus ada Iron Man, gw pengen masuk.


"EH MAU ITU PLIS MAU:(" - Naomira Azalia, ada Iron Man. Padahal kaga ada Robert Downeynya juga didalem.


Akhirnya, kita ngantri. He he. Anjir.


Udah lama lama ngantri, pas keluar,


"Udah? Gue kira bakal menantang."


  Karena kurang menantang bagi Shintya, akhirnya kita langsung ke wahana selanjutnya, yaitu.... apa namanya lupa.


transstudiobandung.com




 Yak namanya Giant Swing


Saya pribadi baru pertama kali kesini dan gatau rasanya naik gituan kan. Kirain serem banget gitu, soalnya semuanya pada teriak ((((((((((((((kalo ga teriak kaga asik dong))))))))))))))



Nah akhirnya setelah mengantri, kami pun langsung duduk di kursi wahana. Sebelah kiri saya Ivan, sebelah kanan saya Astrid, dan sebelahnya Astrid itu Rayzi.


Kemudian wahananya dimulai.


Awalnya ya cuma "yuhu" "yuhu" "ye" "ye" "omaiga" "omaga"


Si Ipan juga menyelaraskan suara sama saya, "yeeeey" "wuuuhuuuuu yeeey"


Pokoknya sebisa mungkin berusaha tidak ketakutan:)


Sebenernya ga serem. CUMAN GELI ANJIR. Itu tuh kayak di lempar lempar gitu. Mana diputer lagi jadi setiap poros kena semua bagian gitu kan. Jadi pas sampe di atas tuh rasanya kayak mau nabrak atap, dan di sisi satu lagi itu rasanya kayak kaki hampir nabrak dinding atas gitu.


Nah paling ee sih kalo udah diputer di bagian paling bawah. ESUMPAH.

Geli.


Mana Ivan sama saya cuma "WUHU WUHU WUHUUU AAAAAAAAK" "WUHUU"

Pokoknya sebisa mungkin,


tidak terlihat takut.


Ya.


Si Astrid awalnya diem, Esumpah ini saya masih kesel dia pake sendal jepit. Kalo itu kelempar kena pala orang gimana?!


Intinya si Astrid diem banget dah, kayak ga ngomong apa apa, ga bersuara. Mati kali ya ini anak.


E pas udah klimaks. TERIAKNYA BUSET.


"AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK"

Tapi udah cuma pas di atas doang. Itu juga dia teriak cuma dua kali. Kayaknya dari semua orang dia teriak paling keras.

Sementara Rayzi, yang dari awal disuruh teriak, dia cuma teriak


"tidak" "tidak" "tidak"


Nah Anda bisa perhatikan dengan seksama bahwa "tidak" "tidak" "tidak" dengan "TIDAAAAKKKK" "TIDAAAAK AAAA" itu berbeda sangat jauh.


Ini datar banget dia ngomong "tidak"-nya.


Pas ditanya, "Zi suara lo kok kayak gitu."

"Abis gue bingung, disuruh teriak, tapi gua malu. Jadi begitu aja."


Sementara Astrid tadi saya tegur "Trid lu teriak busetdah paling keras."

Astrid membantah, "IHHH gue ga teriakk! Itu paling kenceng suara Sarah sumpah."


WANJIR GUA SAMA SARAH DUDUKNYA AJA JAUHAN.


Itu suara bener-bener masih terngiang di tulang martil landasan sangurdi kuping w sampe sekarang.


Pas saya nengok ke dia, dia cuma, "Apa?" kayak gapernah teriak samasekali di atas tadi.



Kemudian, wahana selanjutnya itu...



transstudiobandung.com


"Eanjing plis jangan dong anjing lah."


Iya, sepanjang jalan, cuma itu yang keluar dari mulut Shintya Ayu Lestari, si cewe baday Unbraw.


Yang tadinya mukanya secerah mentari di pagi hari yang membuat semua cowo Unbraw tunduk padanya, sekarang mukanya kayak cowok Unbraw di malam hari.


"Kenapasih shin, orang ga serem!" kata Made meyakinkan. Tapi Made sebenernya emang gabisa dipercaya.

"Tau lu Shin mumpung disini, bareng bareng elah," saya nimbrung.

"Ihhhhhh katanya ada orangnya megang megang?!"

Terus kata Vito, "Kayaknya udah gaada dah, udah gaboleh, lagian kaga ada yang mau megang lu anjir di dalem. Yang ada setannya yang takut."

"Oiya bener juga."


Akhirnya karena 8 lawan 1, Shintya pun mengalah. Sepanjang jalan dia cuma megangin tangan orang orang di deket dia.


"Anjeng lo semua anjeng."


Iya, emang kadar ketakutan Shintya itu parah banget. kalo ada skala 1-10. Dia skala 15. Waktu itu pernah nonton bareng sekelas, nonton Silent Hill. Dia emang udah ngerengek gamau nonton itu. Tapi apadaya, belasan lawan satu.


Terus, Silent Hill ga serem sama sekali. Sumpa.


Shintya nangis gaes.


"gamauuuuuu gamauuuuuu"


APANYA YANG GAMAU ANJIR.



Nah, akhirnya kita ngantri tuh, antriannya cukup panjang. Ini orang-orang berani semua ternyata. Dan emang TSB itu lagi rame sih karena mungkin liburan semester jadi banyak keluarga dari daerah juga kan.


Seraya nunggu, kami ngobrol, ketawa-tawa, enjoy our life, chillin, swimming,working.

Lagi enak-enak becanda, si Ivan nanya,

"Eh ntar katanya ada orang yang ngejar gitu ya dari belakang?"


"EH ANJENG LO VAN KATA SIAPA"

"LAH GUA NANYA"


Akhirnya Shintya ribut sendiri lagi.


Kemudian ada sesaat hening. Astrid ngobrol sama Rayzi tentang masa depan suami idaman. Vito main hp. Bunga sama Made ngobrol, kayaknya nostalgia SMA. Ivan bengong. Gatau kenapa dia bengong. Matanya gede banget. Saya sama Sarah nyimak Bunga sama Made kali aja bisa nimbrung. Shintya menghibur diri. Gatau dah dia ngapain.


Tiba-tiba Shintya teriak.


Kenceng banget sampe semua orang yang lagi ngantri nengok ke arah kita.


Shintya langsung terjungkal ke belakang terus megang tangan saya, mukanya pucet, terus bergumam "anjing gua gamau gamau gamau"


TERNYATA DIA KAGET SAMA PETUGAS KEAMANAN YANG LEWAT ANJER.


CUMA LEWAT.

KAGA NYENTUH LU SAMASEKALI.


Emang sih, kostumnya begini,






Tapi itu keliatan banget woy mas-mas yang lagi jalan biasa. Dia juga ngga ketawa ngga niup peluit ngga ngajakin dia selfie tibatiba. Kenapa ini anak tereak?!

Terus Venyu malu banget sumpah.


Semua orang ngetawain kami bersembilan.


Bunga teriak, "LU NGAPE SHIN!"

Made ikutan ngebully, "NJIR MALU SHIN."

Saya tereak, "BELUM MULAI WAHANANYA BLOON."

Vito juga yang ngantri di belakang bilang, "Shin sumpah lo apaan sih."

Astrid malah ngakak, "HAHAHAHAHAHAHA SHIIIIIINN LUCU BANGETTTT" ini anak emang minta digampar. Sementara Rayzi Ivan ngakak.

Sarah diem.

Sumpah Sarah diem kayak mau boker. Dia jadi pendiem semenjak masuk ke Trans Studio.



Akhirnya karena Shintya teriak, itu mas-mas kesenengan gangguin Shintya. Jadi ditakut-takutin, tadinya malah ga nakut-nakutin.

Dan Shintya tiap ditakutin tetep teriak.


Terakhir dia teriak "APAANSIH LO WOY"



#SaveShintya.



Nyampe dalem, udah mulai gelap. Makin degdegan aja si Shintya.


Akhirnya dia ngambil hp, dengerin headset, terus nyetel lagu Shawn Mendes.


Sumpah dia nyanyi nyanyi sepanjang ngantri.


Nah, pas udah mau naik keretanya, dia keringetan.


"Mir, gue sama lo plis plis ya."

"Gue jorokin ke setannya ya."

"Eanjing."


Akhirnya saya, Ivan, sama Shintya satu kereta. Ivan di depan, sendirian. Sementara Shintya sama saya di belakang berdua. Terus Shintya sepanjang wahana, dzikir. Dia kayak beneran mau ngusir setan. Tangannya megang tangan saya kenceng banget.


"Iya, shin... istighfar, istighfar."


Terus ada lagu Lingsir Wengi.

"Bangsat gua benci banget lagu ini aaahhhh" Dia makin takut.

 Si Ivan malah ketawa tawa di depan. Sangat berkesan.


Akhirnya, wahananya selesai. Kami turun, terus, dengan tengilnya, Shintya ngomong

 "Udah gitu doang? Gaada apa-apanya hahahahaha"


#SaveShintya.





Kita selanjutnya naik Sky Pirates.

Setelah keluar dari Dunia Lain, Shintya bahagia banget. Dia jalan sambil lompat lompat kecil, mengangkat tangannya lalu mengajak kita menuju wahana selanjutnya, "Ayo guys! Kita harus bergegas! Kita harus semangat!". Dia kemudian seketika memimpin jalan.  Semua orang disapa olehnya, "Hai kamu, kamu kamu, ya, kamu! Aku cinta kamu!"

 Wajahnya yang semula kayak cowok UB di malam hari, tiba-tiba berubah, jadi Valak Conjuring 2. Kayaknya dia kerasukan.


Akhirnya kita naik Sky Pirates.


Asli, saya kira ada bajak laut benerannya.


Ternyata itu wahana kayaknya buat menenangkan jiwa kayak Shintya yang terguncang karena Dunia Lain.


Jadi cuma kayak gondola gitu, wahananya jalan di ketinggian. Tapi ini bedanya kan pemandangannya studio.


Ya lumayan sih buat ngilangin cape. Tapi si Shintya seneng banget.


"YUHUUUU YUHUUU"


"Shin, seneng?"


"SENENG BANGET GUAAAA"



Dia seakan lupa stengah jam lalu dia teriak grgr mas mas lewat.




transstudiobandung.com
  Saya mau nyoba main ini karena keinget Avi Kaplan dari Pentatonix. Dia soalnya suka banget sama naga. Terus yaudah. Siapa tau kalo naik ini, bisa naik pelaminan juga sm Avi. #lhokokgtmir.


Kalo ngeliat dari jauh sih, mainannya cemen banget. Buat anak kecil gitu kayaknya, cuma naik turun, terus diputer. Kayaknya gaada bedanya sama carousel yang di timezone timezone itu, cemen kayaknya.

 Saya sama Ivan, sebagai pecinta wahana ekstrim, sebenernya malu naik ginian.


"Gimana ya Van, kayaknya ga terlalu serem deh," ujar saya.

"Iya kan. Buat anak kecil." sambung Ivan.


Akhirnya, kami pun naik bersembilan. Berpasang-pasangan gitu. Tapi cacadnya, RAYZI SARAH VITO KETINGGALAN. GABOLEH MASUQ. KUOTA TERBATAS.


Karena emang lagi pengen ngeledekin Rayzi ama Sarah, kami ketawa tawa aja. *ga setiakawan* *Vito gimana anjer sendirian gaada partner kasian*


"Udah udah gua gapapa"


Dia emang sok tegar.


Akhirnya, pas masuk, saya duduk sama Ivan, yang nganggep wahana ini cemen. Shintya sama Astrid, yang seneng seneng aja naik apa aja. Bunga ama Made, yang emang setiap semut berjalan aja mereka ketawa.


Pas duduk, saya sama Ivan bukannya siapin mental, malah ngomongin arsitektur dari trans studio bandung. Terus abis itu ngomongin bisnis. Terus kita berpikiran untuk berbisnis bersama disini. Iya jadi maskot parade tanpa kostum dan tanpa atribut.


Terus wahananya akhirnya jalan. Saya sama Ivan masih ngobrol.




E LAMA LAMA ITU NAGA GALAK JUGA SUMPAH.


GELI ANJIR.



Naik ini tuh kayak naik histeria, tapi versi naik turun pendek dan diputer puter. SUMPAH GABOONG GELI BANGET. GALAK INI NAGA GALAK.


Saya sama Ipan cuma bisa teriak tapi ketawa.


Sumpah. Kita cuma bisa ketawa.


Padahal kita takut.

Kita beneran takut.


Iya, ini carousel Timezone level 100.



transstudiobandung.com


Nah, karena emang Venyu jiwa jiwa pembalap semua, terutama Astrid, yang emang dari kecil udah dibiasain balapan motoGP, jadi kita naik ginian.

Sebenernya, kami kira ini tuh beneran balapan gitu. Soalnya ngantrinya panjang banget sori nih ada kali ya stengah tahun kita nunggu buat ginian doang.


Nah, kali ini, partner saya kembali bersama Ivan Johannes, yang puasa dua tahun lalu pernah ketinggalan di perapatan karena ngeblok jalan pas SOTR, dengan keadaan pake helm. Sementara si Vito ganyadar temennya ketinggalan. Pantesan jok nya enteng katanya.

Kemudian Rayzi Rizqika bersama kekasih hatinya, Delia Astrid Jahara.

Bunga Mentari bersama Made Yussinta, yang tentu saja sepanjang trek mereka pasti akan ketawa ngakak padahal gaada apa apa.


Shintya sama Sarah. Ini udah ketebak kan gimana endingnya. ujungnya si Shintya marah marahin Sarah mulu gara-gara banyak tingkah tapi tingkahnya gaada yang bener.


Terus Vito fakin jomblo lagi.


Sampe akhirnya...

"Mas, mau nemenin anak saya ga main mobilnya? Anak saya yang nyetir!" Ibu ibu paruh baya tiba-tiba nyamperin Vito, bersama anaknya yang usianya sekitar 7 tahunan.


"OH IYA BU bolebole bole."


Akhirnya Vito bareng anak kecil.


"Namanya siapa dek?" Vito dengan ramah bertanya.


Gadijawab.

Pedofil memang.


Kemudian pas selesai racing dia bilang, "Itu anak tengil banget anjir."



Pokoknya, ternyata itu mobilnya ada track sendirinya gitu kayak tamiya. Yaa sebenernya asyik! Karena pemandangannya....pemandangannya kayak parkiran mobil sih wkwkwk tapi pemandangan luarnya bagus kok. Roller coaster. Memacu adrenalin jadinya.


Tapi, cacadnya, mobil saya sama Ivan fakin gabisa ngegas.


Setiap ada tanjakan diem.


Literally diem bener bener saya sama Ipan cuma bengong.


Terus liat-liatan.

Terus ada lagu Korea tiba-tiba nyala.



#nowplaying Always - Descendants of the Sun OST.




"Yoo Si Jinpan oppa..."


"Kang Naomi Yeon..."




Tiba-tiba ada sunset....


Terus tali sepatu gue copot...


...Padahal sepatu w gaada talinya...


Terus....


Njir malah kayak petugas p3k pramuka nanganin anak kecil lecet.




GUBRAK CRENG JRUK SHRUK CEKRE OE OE DEM CSS PLETAK OMA OMA OMA


Emang kaga ada momen kayak gitu gaes. Jijik gaes.


Tapi ini rusak banget sumpah.


Ada mobil nabrak belakang mobil kami.


Pas nengok.


RAYZI AMA ASTRID ANJER. Mukanya duaduanya datar. Gw yakin ini pasangan Seo Dae Young sama Yeon Myeong Joo!

anggep aja editannya bagus.


Tapi akhirnya bisa jalan lagi sih.



Sampai ketemu tanjakan selanjutnya.


Mobilnya berhenti lagi...


Terus sekarang gantian tali sepatunya Ipan copot..


"Oppa..."

Yoo Si Jin sedang fokus di belakang sana.

GUBRAK DANG CING TUNG WACHE WACHE WACHE


"NI NGAPAIN SI NABRAKIN MULU GUA GABISA NGEGAS WOY" Ipan marahin reji.


"LAH GUA GABISA NGEREM ANJER." Rayzi ngamuk balik. Sebelahnya Astrid ngakak sendiri. Ini anak kenapa sih ketawa terus.


Kemudian karena gabisa ngerem dan gabisa ngegas, mobil saya dan Ipan didorong sama mobil mereka sampe kokpit.


Seketika bukannya Descendants of the Sun malah jadi Running Man, yang kuartet unlucky itu. Mksh.



transstudiobandung.com



 Karena Shintya udah rewel banget minta main vertigo, akhirnya kita main Vertigo.


Keliatannya ini kayak wahana paling nyeremin seantero dunia. Tapi Shintya bilang, "SUMPAAAH ASYIK BANGEEETTTT COBAIN YUUUKKK!"


Tadinya saya agak takut gitu soalnya emang ngeri sih kalo diperhatikan dengan seksama.


Tapi yaudah nyobain aja coy.


Tapi akhirnya yang nyoba cuma fakin berempat. Saya sama Sarah bareng satu kursi. Made sama Shintya satu kursi. Yang lainnya mideoin. Iya cuma mideoin.


Sebelum wahananya jalan, si Sarah ngomong,


"Mir, maapin gua yak."

Lah ini anak minta maap terus?!

"Kenape sar?"


"Gua kalo teriak suka gatau diri."

"Iya sar, gapapa, lepaskan aja."


"Makasi ya mir udah mengerti."


Sementara Shintya sama Made yang seneng sendiri di depan kami bilang, "Gua mau liat komuknya Sarah nih dari sini coy!"


Emang mantap Sarah selebriti.



Akhirnya wahana pun dinyalain. Terus yaudah, muter.


Tadinya saya mau tereak.

E sebelah saya metal scream sambil headbang.


"ROAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKK"


"WOAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKK"



"HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKK"



Hardcore abis.


Tadinya saya mau teriak malah ngakak sepanjang diputer. Bayangin aja dah gw ngakak, Sarah jerit-jerit kayak abis dipukulin.


Sementara Made sama Shintya "YUHUUUUUU YEEEY"


Sarah ; "ROAAAKKKKKKKKKKKKKKKHHHH WOW OWO WOW OWO WOW OWO WOW OWO"


Sekrim anjer.


Tapi sumpah, bener kata Shintya.




ASIK BANGET BUSET MANTAP. PENGEN LAGI COY. TAPI MALES NGANTRI GMN YAK.


YAUDA.







transstudiobandung.com


Karena yang lain mau main wahana lain, jadi saya batal naik vertigo lagi. Yha.

Katanya sih wahana yang ini paling serem. "Katanya".


Akhirnya semua naik kecuali Bunga dan Astrid.



Kalo gasalah saya satu kursi sama Sarah lagi.

Dia minta maap lagi coy,

"Mir, maap yak."


Saya yakin banget ini teriaknya lebih hardcore daripada vertigo tadi.

Made sama Shintya satu kursi. Mereka kayak udah siap mau dorong-dorongan gitu gaes ntar pas udah sampe puncak. Pokoknya yang jatoh duluan harus traktir makan.


Terus, Rayzi sama Ivan sebangku.


Vito sendiri lagi.


INI ANAK KENAPA MELANKOLIS Y.


"Udah biasa, malang swante sayang"

"Degidaw"

Iya dia ngomong sendiri.


Akhirnya kita siap siap, tangan di atas semua.


Terus sebelumnya, Rayzi berpesan. "Ini tuh harus tarik napas sumpah sebelum jalan. Soalnya kayaknye ga sempet ambil napas lagi si pas ntar jalan saking cepetnye."

Terus kita beneran ambil napas.


Emaap bukannya apa. Roller coaster mah biasanya pelan dulu baru cepet ya, ini ngga. Dipencet, langsung 10.000 km/jam dah kayaknya cepet banget!


Si_Berisik_Sarah lagi lagi teriak kenceng banget.



"AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKK"


"AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAK"


"HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAK"


"WOAAAAHHHHHHH"


"ROAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKK"


"hwace"


"AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKK
"


Saya juga teriak tapi alhamdulillah suaranya ke cover sama konser akbarnya Sarah and the Naruto.

Saya juga bisa denger jeritan maconya Ipan di belakang

"WEEEEEEEEEEEKKKKK"

dan tiba-tiba Rayzi jadi ga maco lagi.


"MAMAAAAA MAMAAAAAAAAAAA MAAPIN RAYZI MAAAAAAA"


Ngga sih ga gitu.

Tapi kayaknya dalem hati dia beneran minta maap.



Pas di puncak, saya kira itu ada trek lanjutannya jadi kayak dibanting ke bawah gitu.


EH MUNDUR ANJER.


LITERALLY MUNDUR.

DIBANTING KEBAWAHNYA MUNDUR.


KALO GUA MUNTAH ITU MUNTAH TERBANG DI ANGKASA KALI YA.


Lagi lagi Sarah konser akbar lebih kenceng dari pas naik.


"hwace"

Gitu.

Pas turun dari wahana, gue mual.

"Gaya bener lu mir mau main Vertigo lagi ini aja mual." Kata Shintya.

transstudiobandung.com

Nyawa saya masih nyangkut di kursi coaster itu. Mualnya parah banget gara-gara emang belum makan. Biasanya ga pernah mual. Akhirnya saya minum air banyak.


Pas turun dari roller coaster, si Bunga sama Astrid tiba-tiba mukanya seneng sendiri gitu,


"Gue abis dari Bolang Adventureee gilaa lucu banget menggemaskan. Mas-masnya sangat baik!" seru Bunga. Kenapa jadi mas masnya yang jadi fokus dia?!


Terus Sarah bilang, "Yuk naik itu!" wah anak ini sangat cekatan semenjak naik Vertigo.


"Wah strid balik lagi kita ketemu mas mas yang baik tadi!"

"Iya mas masnya baik!"


Akhirnya kita ke Bolang Adventure.


Wah senang sekali rasanya, seperti mimpi! Boneka bonekanya lucu-lucu banget, bisa bergerak! Kalo didadahin, dadah balik! Wow wow wow!

Emang refreshing banget ya naik mainan anak anak. Paling ekstrim juga si ini wahana.


Soalnya saya mabok. Mau muntah belum makan. Jadi kerasanya ekstrim.


Yak, Bolang Adventure pun menutup perjalanan kita di Trans Studio. Asik banget xob. Terus kita sempet ngeliat sunset, bagus banget, diliat dari kaca trans studio. Sayangnya pas saya ajak foto siluet, mereka nyawanya masih nyangkut di Bolang Adventure, jadi akhirnya saya moto aja.
njir lw semua nyesel kaga lw.






 Next Stop  -  Alas Daun & Sawunggaling Hotel



 
 Karena saya emang udah mual banget, jadi akhirnya kami makan di alas daun. Lagi lagi, 3 cowo gatau diri itu makan dengan gatau diri.

Banyak banget buset.


Padahal, saya inget banget Ivan fakin Johannes bilang pas briefing H-2.


"Yaudahlah bawa budget segitu cukup. Kita kan bisa makan tuh di pinggiran, lebih kerasa kebersamaannya kan." - Ivan Johannes.


Sumpah perjalanan Bandung Venyu ini penuh bullshit dan rantai hutang gaes.


Kemudian pas bill turun ;


"WANJIRRRR INI GAMUNGKIIN. DEMI APA SUMPAH WOY."


Rayzi kembali histeris. Dia bener-bener langsung ngambil billnya, terus dia berdiri, dia bolak balik jalan sana sini, terus ambil kalkulator, bener bener ngitungin makanannya dia.


"Anjir gue bayar SP pake apaan, mak gua pasti kecewa."


Padahal emang porsi makannya gede banget.


Yak, setelah makan, kami pun jalan ke hotel Sawunggaling.



Tadinya kami kayak mau nyari tempat buat chillin swimming dancing and sinting tapi boncos. Kemudian Shintya saran nyari es krim.


Eh taunya sampenya beneran ke hotel.


"Yaudahlah ya kita palingan lebih banyak di luar daripada di hotel." - Bunga Mentari.


Akhirnya di hotel, kami kembali main di kamar anak cowo. Pertama-tama kita ngobrol, sharing, evaluasi kesalahan masing-masing, terus muhasabah, nangis-nangisan sambil disetelin ruqyahan. Terus Shimpa muntah. Ternyata Batsheeba Conjuring nempel dari Dunia Lain tadi siang.


Ga sih.


Tadinya saking kentangnya, si Ivan nyetel lagu dari hp saya, terus skip-skip, sampe ada lagu yg dia diemin, terus pause.

Terus saya kayak apal intronya gitu, saya nyanyi aja "LOVE ME LIKE YOU DOOO LO LO LOVE ME LIKE YOU DOOOO"

Terus Ivan kayak tersentak gitu.


"Eh mir! Kok lu tau sih itu lagunya?!"

"Lah emang itu kan."


"Ih kan itu tadi gua baru nyetel 0.01 detik terus gua matiin!"


"Lah iya apal gua coy."


"Lagi mir lagi!!!!!!!"


Akhirnya dia shuffle lagu, terus nyalain 0.01 detik terus pause.


"Dance of Sugar Plum Fairy-nya Pentatonix."


"IH BENER MIR, LAGI MIR LAGI!"


Yang lainnya juga pada terkesima. Tepuk tangan semua. Shintya bilang, "Anjeng mira bakatnya ini ternyata. Akhirnya menemukan bakat mira."


Tae.


Ipan shuffle lagi terus pause.


"For Once in My Life - Michael Buble"


"ANJIR BENER LAGI!"


Terus lagi.


"Ih pan ngapain si. Itu Love Yourself."


"IH KOK BISA SIIIIIIKKK!!!!!!!!!!!!!!"


Akhirnya hpnya saya ambil , saya matiin.


Kemudian kembali kentang.


"Eh, pesen martabak aja yuk." usul Shintya pecinta martabak.


Semuanya keliatan pengen, apalagi Rayzi. Tapi... Rayzi pasti boncos banget.


"Yaudah gue yang bayarin setengahnya dah." Akhirnya saya bayarin setengahnya. Mereka semua berpesta, saya menangis.


Kami pun berpesta martabak saat itu, kemudian kami main charades. si_Rayzi main charades kategori Disney, dia jawabnya "JUPE!" "um... MULAN JAMEELA!" "eh... apayak, Rayzi gatauuuu:(" "Rayzi binguuuung" "Rayzi pusiiinggg". Benersih kata gua ji Mulan Jameela princess disney.

 Cerita-cerita sampe jam 2 malem, bener-bener Shintya hampir ketiduran bersama Rayzi satu ranjang. Ipan udah mulai teler. Sementara Vito ngeloyor keluar gatau kemana.


Akhirnya, udah mau mati semua, balik deh ke kamar, terus tidur



 Day 3 - January 22nd, 2016



Pagi ini, semuanya kesiangan, karena semalem wild banget kan gila mabok mabokan, clubbing coy, dugem dugem with DJ Rayzi coy. Ga main charades, ga makan martabak, ngga tebak tebakan lagu, soalnya itu cemen buat anak kecil.


Untungnya masih sempet sholat shubuh, kemudian kami langsung bersiap buat breakfast, dan akhirnya kami langsung check out, dan menuju ke tempat selanjutnya.


Next Stop -  


Pas naik mobil, Vito sama Bunga ribut lagi. Kali ini gara-gara seatbelt doang.


Vito ngingetin Bunga suruh pake seatbelt, "Bung, pake seatbeltnya gitu lho!"


Terus Bunga akhirnya pake seatbeltnya, terus lanjut main iPod.

Vito bete.


"Gue kok ga disuruh pake seatbelt sih." bisiknya sambil menggunakan seatbeltnya kesel.


Bunga kemudian sewot, "Dih?! Kok lu gitu aja marah!"


"Gue perhatian gitu lho kenapa lu ga perhatian balik?! Harusnya nyuruh balik gimana sih lu!"

"Laaah pake seatbelt ya pake aja sendiri!"


"Tadi aja gue nyuruh lu biar pake! Perhatian kan gua!"


"Lah yaudah kan lu yang pengen ini pake seatbelt!"


Saya ama Made liat liatan. Saya nyuruh Made ngelerai mereka berdua yang beneran berantem.


"To to to, miniset lu ukurannya berapa kalo boleh tau?" - MADE YUSSINTA GAES.


Terus setelah saya Made Bunga ketawa, beneran akur.



Nah sesampainya di sana, saya beneran bingung. Karena baru bangun. Terus Ivan tiba-tiba minta bayar. Saya ngasih 100.000.... padahal tiketnya cuma 7.500 kayaknya. LAH GUA BAYARIN SEMUANYA DONG?!


Untung Ivan pengertian kalo nyawa saya masih 5% jadi dia langsung ngumpulin duit dan ngasih ke saya.


Kemudian ini tempat jadi spot paling banyak untuk foto-foto..

Tapi kayaknya yang paling seneng disini Sarah sama Vito sih.


Soalnya Sarah agak nyaman gitu ama Vito, bisa diliat dari foto berikut.
A enanya besender


Nyaman xob.


Dari segala macam jenis bunga-bunga yang indah yg dapat dijadikan objek foto, saya dan Rayzi kayak terkesima sama satu objek.


"Ji foto disini yuk."


"Yuk. Bagus spotnya. Artistik."


Kita foto sama plang toilet.



Ya kemudian Vito minta foto sama Shintya. Terus saya ngeliat dompetnya timbul di pantatnya. Ini kalo ada orang jahat pasti langsung ngambil.


Yaudah saya ambil.



Terus Vito ganyadar.

Bahaya juga ini anak.


Terus selama Vito foto sama Shintya, dia ga nyadar dompetnya saya ambil. Akhirnya saya, Bunga, dan Made selfie sama dompetnya Vito.


#SaveVito.


Next Stop - FarmHouse.



 Salah banget ke sini pas liburan. Soalnya bener-bener penuh. Bagus banget sih tempatnya. Tapi, spot-spot yang bagus buat foto kebanyakan udah di ambil sama orang dan ngantrinya panjang banget.

  
Akhirnya, saya milih spot yang jarang didatengin orang tapi bagus. Kayak, dinding yang unik gitu.


E beneran pada ikutan foto pak.


Paling semangat ini pak Vito Savero ya.


"Mir, yang bagus ya."


"Iya to, buruan."


cekre

cekre

cekre



Yoi keren bgt w jadi fotografer Venyu sehari.


cekre

cekre

cekre


Pito madep kanan

cekre

Pito madep kiri

cekre

Pito madep bawah


cekre


Pito madep atas


cekre


Kemudian ada mas-mas berdiri samping Ito.


Ini beneran.


Dia mukanya datar bgt.



Vito nanya,


"Mau lewat mas?"


"Ngga mas, ini botolnya mau dibersihin."

Kemudian dengan wajah datar dia langsung bersihin ornamen botol di dinding belakang Vito.


Vito tersingkir.


Kemudian Venyu ngakak sampe lulus.


Kemudian kami jalan-jalan lagi, susah banget nyari spot buat foto selanjutnya.


Terus kami akhirnya ke kandang kambing sama domba. Sebelahnya itu kayak rumah Hobbit, gila gila gw berasa Legolas disana. Tapi....


NGANTRINYA PANJANG BANGET WOY MINGGIR LO SEMUAAAAAAAAA



Ya, saran saya jgn kesini pas liburan thx.



Gagal foto sama rumah Hobbit, akhirnya kami selfie sama kambing.


Tapi dari jauh.


Pinter emang Ipan.


Sementara Sarah bisik bisik ke saya,


"Mir mau ga masuk ke dalem?"


"Ah males sar, lo mau?"


Terus dia diem, senyum senyum,


kayaknya dia mau.

"Yaudah saar masuk aja, gue temenin dari sini."

"Ih tapi lo masuk juga dong..."


"Mager sar, coba coba yang lain."


Yang lain kebanyakan jawab,


"Ga ah sar"

"Lo aja gih."


"Sono sendiri."

"Mandiri gitulho punya pendirian."

"Ogah ah."


Akhirnya Sarah gajadi masuk.


Padahal dia cuma mau ngelus dombanya.


Next Stop - Paris van Java


Kita bingung mau kemana setelah Farm House, karena hari juga udah mulai sore gitu dan takut macet.


Akhirnya Sarah ngajakin main bowling di PVJ.


Katanya sih ada.


Kata Sarah.


Sarah emang top.


Ntap bosqu.


Kemudian, setelah Vito berantem lagi sama Bunga, dan Made nanyain ukuran miniset lagi, akhirnya kami sampai di PVJ.


Kemudian kami mencari-cari dimanakah tempat bowling itu berada.

Soalnya saya emang pengen main bowling karena belum pernah nyoba sebelumnya.


Karena udah keliling keliling gaada, di lantai atas mungkin?


Terus biar ga ribet, akhirnya nanya satpam,


"Pak maaf, bowling di lantai berapa ya?" Tanya Sarah.

"Hah? Maaf dek, gaada bowling tuh disini..."

Kemudian hening.


Perlahan-lahan, anak Venyu lain selain Sarah mundur.


Sarah berterimakasih kepada satpamnya.


Kemudian, kami ga ngomong apa-apa. Shintya, Astrid, dan Made yang biasa ngatain Sarah bahkan ga ngomong apa-apa, cuma "Ohh" terus muter balik, jalan.


Tiba-tiba,


"YA MAAP GUA GATAU! GAUSAH MARAHIN GUA KENAPA SIH IH!"



Semuanya melotot, bingung, bener bener ngeliatin Sarah.


Shintya paling terkejut si.


"LU NGAPA SAR, KAGA ADA YANG NGOMONG DARITADI ANJER!"


"Kaga ada yang nyalahin lu sar buset!" Bunga nyambung.


Sar, sabar ya. Gue tau ini berat. Lw pengen maen bowling kan.


Kemudian lagi jalan, kita menemukan toko pakaian dalam wanita.

Saya bisik bisik ke Made, "De, katanya mau ngadoin ulangtahun Vito itu? Udah dikasih tau belum ukurannya?"

"Ah gimana ya Mir. Vito masih ga terbuka gitu sama gua. Padahal kan ini buat pertumbuhannya dia juga. Nanti kasian juga dia terkucilkan."


"...."


"Lagian itu buat yang dewasa, Vito masih kecil."


Akhirnya kami pun memutuskan makan siang di Sushi Groove.


"Ya gampang lah kita bisa makan di pinggiran." - Ivan Johannes.



Next Destination - Home.



Yak, perjalanan pun harus kita akhiri.


Kami stop sebentar dulu, menikmati momen-momen terakhir di Rest Area. Ga elit sih. Tapi cara kita ngobrol itu yang penting sih.


Parkirannya bisa dibilang sepi. Kami abis sholat, jadi masih seger air wudhu, sore-sore. Sunset udah keliatan. Terus kami buka bagasi mobil. Ada yang duduk di luar, di batu-batu pembatas. Ada yang duduk di bagasi mobil. Kita ngobrol, bercanda-bercanda, sambil makan keripik.


Pokoknya dari destinasi yang wow wow banget di atas, saya ngerasa momen yang kayak gini sih yang paling dapet Venyu-nya.


Karena pada dasarnya, Venyu gabutuh tempat yang bagus, tapi tempat yang bener-bener nyaman buat ketawa tawa. Kayak Rest Area 97 yang sepi banget waktu itu, sambil makan keripik dan abis itu ngemut permen milkita.


Kemudian, saya dipindahin ke mobil Xenia Astrid sama Rayzi dan Sarah, karena destinasinya sama, dan akhirnya pisah jalan sama Vito, Bunga, Shintya, Made, Ivan.



Kemudian kami pulang:)


DAN RAYZI SALAH KELUAR TOL. FAKIN RAYZI.





Ya, gitudeh. Ada beberapa cerita yang gabisa dijelasin lewat tulisan maupun gambar. Karena ada momen yang cuma bisa dinikmatin ber-9 doang:)


Kecuali momen Vito diusir mas mas mau ngelap botol. Itu semua bisa ngerasain momen malunya, sih.



Rayzi : Sar, kok paha gua bejendol kotak ya.
Sarah : Mana ji coba liat.
Rayzi : Salah nengok bego






Alasan kenapa Made mau beliin Vito miniset.




"Oh, Bunga... Paras indahmu membuat hati berdegup secepat Vito bawa mobil. Matamu sungguh membuatku tak bisa lelap di malam hari. Rambutmu bersinar, seperti kristal Ultraman yang kalo udah lemah nyiut nyiut. Awawih."






"Tapi, cintaku, Bunga. Katakan padaku. Jika ku mencintaimu seperti Keroro mencintai Gundam, maka, mengapa setiap ku melihat pria yang mirip Keroro ini, hatiku seperti dikendarai Rio Haryanto? Oh, Bunga, maafkan aku. Apakah ini rasanya cinta sesungguhnya? Ataukah memang aku yang tak berperasaan hingga ku menyakiti hatimu? Bunga, kucinta pria ini." - Reji Ichika.







Ada baiknya kalau foto itu jangan berdua aja jika ada 4 orang di dalam mobil


Berhubung mau lebaran, Vito minta maap dulu gaes




Tadinya mau candid, eh malah kelilipan flash. Jadi sakau.






Jadi skenarionya, Sarah baru aja main Tinder. Kemudian, dia ngelove Tinder cowo yang fotonya pake foto fake, pake fotonya Herjunot Ali. Tapi dia percaya. Jadi dia berbunga bunga bakal ngedate sama Herjunot Ali.
Kemudian,
Kebetulan Vito juga main Tinder. Vito pake pp Herjunot Ali.
Ada yang ngelove Tindernya/
Pas diliat fotonya, Vito ingin berkata kasar.



Jikalau memang tak ada satu insan pun menyayangiku, mungkin, pohon ini dapat mensupportku.



Anda butuh pria idaman?
Pria sukses?
Pria tampan?
Mapan?
Siap melamar Anda?
Mendengarkan Anda dikala suka duka?
Membuat instagram Anda menjadi hitz karena Relationship Goals?
Hubungi kami, Vito, Ivan, Rayzi.
Kami akan mencarikan pria seperti itu, karena kami juga sedang mencari pria seperti itu.




My luvly Malaranggeng Brotherhood <3 br="">


Shintya cantik dari belakang gapake celana(1)



Shintya cantik dari belakang gapake celana (2)



Shintya cantik dari belakang pake celana (1)


Detik-detik sebelum mas mas dateng dan mau ngelap botol.

Astrid : Ji, sini balikin tas gue!
Rayzi : mmmmh apaansih Rayzi mau megang!





Mungkin Vito merasa kalau lihat bawah agak keren.

Ini kayak foto suami istri (Sarah - Rayzi) terus suaminya ini foto sama mantannya. Jadi. Ena. Ukak. Tapi. Ena.


Sarah : Ssst aku abis bersender d dada bidang Ito yang gagah:3

Made dalam proses fitting miniset Vito

Rayzi Ipan : Hadapi Mira dulu, baru kami.

Mau ee:(

Ivan : To si Rayzi kemaren nantangin lo sama geng lo to
Vito : nantangin apaan xob?
Ivan : berantem 1 vs 100 bro. Katanya dia workout sekarang.
Rayzi : Eanying

bidadari dan supirnya.

Maap ya Made, foto Anda seperti ini sekitar ada 100 biji satu pose.




Made : RANGKUL AJALAH XOB BIAR SARAH TENANG.


Vito : Yaa cowo-cowo, siapa tadi yang mau meminang putri saya?


Made :Gapapa walau merem aku seneng
Made : Gapapa aku bisa kok nyetir sambil merem
Made : Gapapa gapapa ga gelap ini sangat bercahaya





patkay. tapi tetep cantik. gapapa trid lucu lu.

Emaap mas Vito. Ini emang makin kiri lensanya makin blur, apa makin kiri spiritual jahat semakin mengambil alih?!

Ya kami Venyu. Yang ditengah bapaknya. Ya monggo kalo mau disalamin mantennya itu yang tengah sendiri.


Rayzi : Abis ya gaes. Liat aja muka gw ganteng nih.













Tidak ada komentar:

Poskan Komentar