Laman

13 Des 2013

Scensix und Chamonix










Haiiiiiii

Baru kusadari blog ini tak pernah ku update lagi *nyanyi pake nada Pupus *

Yak. Akhir-akhir ini saya emang gemar menyanyikan lagu tersebut dengan piano ataupun gitar juga boleh. Tapi bukan itu intinya.

Selain lappy utama rusak, inspirasi di otak bener-bener kopong dikarenakan temanteman baru di XI IPA 6 (yup, Alhamdulillah saya masuk IPA dengan rapot yang telat diambil oleh mama sehingga Bu Ermi bilang ‘gimana bu ya…anaknya naik gak ya bu…kok udah duduk manis di IPA ya bu yaa?’ dan ocehan Pak Solihin ‘Lah kamu bukannya ga naik kelas?’. Tapi Alhamdulillah. Masuk IPA.)—yang artinya, saya berpisah dengan teman saya yang berstyle cumicumi kelebihan tinta, Bunga Mentari, didinium punya sayap, Sarah Putri Fitriani, kurcaci kurang gizi, Delia Astrid Zahara, kuman ditusuk feston, Made Yussinta Canthini, dan tidak lain tidak bukan, monokurobo hobi kawin dan buang feses, Shintya Ayu Lestari, my Ciracas chairmate.

Yak. Keenam anak yang disebut sebut Kovalen ini berpisah. Kecuali Made sama Bunga—yang ternyata Bunga juga sedih sekelas lagi ama Made.

So……saya harus beradaptasi dengan kelas baru, sebelas IPA enam.

Awalnya sih ngeliat nama-namanya zonk banget. Gaada yang kenal. Ada sih beberapa. Niatnya saya mau membangun sosialisasi saya bersama Desya Mulyaningrum, rekan di Bonaventure yang mirip sama Pipik. Kenyataannya :

“Mir plis duduk ama gue mir plis. Gue ansos banget nih parah.”

Ivan Johannes. 16 tahun. Binaragawan. Suster seksi di puskesmas kompleknya.

Yaudah. Gara gara Ivan, saya sempet ansos selama 2 minggu, dan itu lagi bulan puasa. Buset tambah ansos pisan.

Dari situ saya mulai mengerti, bagaimana susahnya move on dari sesuatu yang bener bener kita sayangi, dan hidup dengan sesuatu yang totally different.

XI IPA 6, tadinya sih Ivan merekomendasikan nama kelas “Senam”, nah logonya itu huruf ‘n’-nya orang lagi kayang. Tapi apadaya. Usul menariknya itu ditolak masyarakat karena dia masih ansos. Apalagi Chandra (saya nangis pas tau sekelas ama Chandra, temen SMP saya yang kerjaannya ngeretweet Female Daily di twitter), “Seimam” . Bagus sih, karena ketua kelas kita namanya Imam. Tapi buset. Ini anak lebih ansos daripada Ivan ternyata.

Akhirnya, nama kelas kita fix Scensix. Singkat, garibet, jelas.


Di Scensix ini emang gaada Edo, yang kalo ngelawak mukanya kayak Ningtyas lagi skotjam dan kalo ketawa kayak tinkerbell paling bahagia sedunia, dan kalo abis potong rambut suka mantul kesana kemari. Dan juga di Scensix gaada Abi, yang kalo ketawa giginya kecil kecil kayak gigi susu piranha, terus suka ngempesin Ningtyas. Gaada Kamal, yang tangan kanannya suka copot tiba-tiba. Rayzi, yang suka gopat (goyang pantat) dengan dahsyat, dan of course, Kovalen, yang selalu nempel tiap hari kecuali Shintya yang memutuskan meninggalkan Kovalen demi tim cheerleader-nya itu.

Waktu itu, saya sama Shintya dengan dramatisnya bertemu saat bel pulang sekolah, terus kita memandang kebawah bersamasama, memandangi anak anak kelas 10 yang baru saja masuk ke 39, termasuk adik saya, Reyhan, yang menjadi pokok bahasan terbaru guru guru yang definitely gaul.

Tiba-tiba, saya mulai nostalgia.

“Inget ga shin, dulu kita sering duduk di bench itu.” Saya nunjuk ke kursi kayu kosong didekat ruang audiovisual. Shintya ngangguk, tiba-tiba lantai basah. Oiya, kalo dia nangis dari pantat, kalo pipis dari hidung.

“Iya mir. Kovalen dulu gampang banget kalo istirahat langsung ngumpul disitu abis beli makanan di koperasi. Dulu gue malu banget beli donat kalo doi lewat. Sekarang udah move on.”

“Iya lu bego banget makan donat aja malu sampe dilempar.”

“Iya gue bego banget ya?”

“Gue inget banget lo main hockey terus lo jatoh dengan dramatis garagara keseruduk pelatihnya, terus lo gabisa bangun padahal udah mau dibantuin.”

“Iya itu sebenernya modusin pelatihnya. Besoknya gue di greet kok.”

“…….”

“Gue inget banget gue pernah jadi kapten tim futsal waktu itu.”

Saya diem. Kapan Shintya ekskul futsal dah?

“Gue juga inget pas lu jadi soli padus.” Saya nambahin, ikutan ngaco.

“Ih ngga ya, gue ketua Band.” Shintya sok.

“Gue inget saat lo jadi ketua BCD (cheers), saat itu famous banget. Lo mendidik anak anak lo dengan baik. Gue inget banget pas lo paling atas di piramida cheers itu, padahal anak anak cheers lagi pada di kantin. Lo melayang.” Saya tambah ngaco.

“Ih ngga ya mir…paling berkesan tuh………” Shintya mukanya serius, kayaknya dia mau ngomong serius. Saya dengerin.

“Apa………..”

“Pas gue pelantikan jadi Wakasek…..”

Seangkasa hening.

Anyway, back to Scensix. Kali ini setelah saya lomba paduan suara yang melelahkan itu (padahal sih ga ngapa ngapain gua).

Pas pelajaran pertama—olahraga, itu sebenernya cuma main benteng doang. Dengan wajah pongo, saya maju maju aja, bodo amat, gaada yang mau ngejar ini kecuali herder tetangga. Eh akhir-akhirnya gara-gara yang jaga benteng keasyikan nontonin pelarian para bocah bocah bau keringet Scensix ini, saya dengan dramatis memutar tubuh saya kearah benteng, kemudian melihat Yosafat berlari kencang kayak tuyul kebelet pipis kearah benteng kami. Dan oon-nya, saya teriaknya telat

“AWAS DIBELAKANG ADA YOS!!!!”

Eh udah benteng. Yahudah.

Akhirnya permainan ronde kedua, saya cuma jaga benteng, sambil belajar PKn, tapi sumpah dah, baru baca, diapalin, eh nguap lagi. Saya kira saya sudah menopause menghafal hal hal seperti ini di IPA. Ternyata belum saatnya menopause.

Saya jagain benteng dengan teliti. Saya ngeliat ke belakang, berjaga-jaga kalo ada yang mau berbuat curang lewat tangga. Saya ngeliat ke kiri kanan, gaada siapa siapa yang mau deketin. Wih, saya merasa berhasil. Saya melihat dari kejauhan. Si Chandra dari awal permainan disandra mulu. Diselametin tetep kena. Ampe jatuh berguling guling malah. Padahal sih gaada yang nyandung.

Si Ivan, dia gabisa mendapatkan musuh. Akhirnya dia kesel. Dia lepas sepatunya, dia lepas kaos kakinya. Dia lempar kaos kakinya dengan kesal ke aspal.

“GUE UDAH LELAH DENGAN SEMUA INI!” jeritnya, saya menyimak kawan sebangku saya yang satu ini.

“GUE MAU WUDHU!”

Kemudian dia berlari kearah keran.

Zonk.

Garagara itu, saya kembali menjaga benteng. Saya ngeliat, gaada siapa siapa. Pas saya ngeliat ke tangga, kayaknya ada yang curang…terus Rifqi ngeliat kearah tangga, eh bener ada Yos kayak tuyul lari lari disitu buset dah niat banget mau menang. Gua aja diem yos.

Akhirnya setelah berjaga cukup lama, saya bosan.

Eh tiba-tiba ada kembang desa lewat. Siapa lagi kalo bukan Pak Sitinjak—guru matematika kelas X yang parfumnya sangat semerbak dan kharismanya yang sangat overcapacity dan sekarang ngajar adikku tercinta yang dilaporkan telah melukai perasaan lelaki saat pelajaran tata busana.

Dan salahnya lagi, Pak Sitinjak senyum ke saya—kayak gini dah pokoknya…..


Fokus pada Tolong Tutup Kembalinya

Ya itu udah charming banget senyumnya ya tolong pada Pak Sitinjak. Otomatis saya melambaikan tangan kepada ayahanda tercinta dan beliau melambai kembali.

Eh pas nengok ke belakang lagi.

“BENTENG!”

KAMPRET. MELENG DIKIT KALAH. GUA UDAH CAPEK MAIN MEN. ITU KENAPA GAADA YANG JAGAIN PISAN. IM BUSY MEN IM BUSY.

Akhirnya saya menerima kekalahan dengan lapang jidat. Sebenernya dari awal ga niat main.

Well, ya beginilah hidup saya sekarang. Dikit dikit bosen.

Ohiya, di Scensix ada Femil. Femil ini temennya Bunga, waktu pertama kali ketemu Femil, itu di toilet cewek. Saya mikir ‘Gaul juga ini anak, sering ke club gitu kali ya, dari tampangnya keliatan.’ Soalnya dia pake jilbab gitu.

Eh pas udah kenal, ternyata dia sama boyotnya kayak Shintya—yah, walaupun Shintya parah banget sih boyotnya.

Misalnya, satu kelas lagi pada ngetawain Rayhan, atau Dandi—atau yang paling malu-maluin, Ivan—si Femil gabakalan ketawa. Dia sibuk sendiri sama dimensinya.

Pas lagi hening , gaada yang lucu, dia tiba-tiba ketawa sendiri. Mending ketawanya pelan. Ini ngakak.

Waktu lagi gabut pelajaran Pak Sutadi, anak-anak ngeliatin Tab-nya Femil yang isinya mukanya Femil semua.  Terus tiba-tiba anak-anak nemuin foto Femil yang banyak banget framenya. Mukanya juga beda-beda.

“Cantik banget ya gua disitu. Fotogenik!” Femil mendeklarasikan kecantikannya. Semua anak-anak setuju.

“Iya mil, lu cantik disini.”

Karena saya dari dulu dengan tidak sengaja sering menjatuhkan harga diri orang….jadi saya bilang ;

“Itu kalo banyak framenya. Coba kalo di zoom satu-satu.”

Akhirnya semua nurut ngezoom muka Femil satu-satu. Eh mereka ngakak. Ada yang bilang ‘Aneh juga muka lu mil’ ada yang bilang ‘Femil jelek banget disini’ ada yang bilang ‘Anjir mil lu keluar aja dari galan.’

Belum lagi Safira yang lagi bosen tiba-tiba moto Femil lagi tidur di lab computer. Tiba-tiba mukanya Femil masuk aja di icon grup Scensix di Whatsapp, sama di Path.

Kirain Femil bakalan marah kayak Shintya marah kalo mukanya di post di Insta, eh malah bilang,

“Ih itu muka gua udah ke share di Path, semua harus like ya!”

Dan belum lagi pas dia bilang kalo dia itu model. Yaudah saya namain dia Femilia Secret.

Dan ada Lifia, anak pinter yang satu ini ternyata memiliki sisi lain yang gapernah kita ngerti.

“Pia dimana-mana Fisika mele, orang ingusan aja amplitudonya diitung, org main bola parabolanya diitung, jes.” – Dhaifina Ghassani. Akrab disapa Bude.

“Kalo ingus orang udah mau deket bibir itu namanya simpangan terjauh, kalo udah masuk bibir itu namanya simpangan kedalam, kalo udah masuk ke dalam bibir terus dijilat, namanya penyimpangan.” Lifia Putri. Gangerti lagi sama dia.

Pasalnya Pia ini pinter banget. Padahal dia suka tidur…mending tidurnya di meja sendiri, ini tidurnya bener bener didepan kelas, pas guru lagi ngajar, dan tidurnya itu pose ala Malin Kundang abis dikutuk. Terus biasanya nguap suaranya kayak auman singa sampe ke belakang. Tapi serius, Fisika 90. Nambah kali ya kemaren?

Bude juga sama aja, sejujurnya

Pas semalam sebelum  ulangan Fisika dan Kimia, Lifia bilang kalo dia daritadi belum belajar Fisika, cuma dengerin lagu. Kemudian Bude bilang kalo dia belum mulai apa-apa, cuma ngedumel doang. Lifia bertanya ngedumelin apa.

“Ngedumelin Fisika sama Kimia kenapa ulangannya harus barengan. Eh tau-tau udah jam set9.” Ini membuktikan bahwa Bude ngedumel lama banget.

Ada lagi si Monic. Ahhhh sudahlah, tau sendiri Monic gimana di postingan saya ‘Euforia Karantina’. Kayak pokemon.

Saya bilang sama Shintya kalo dia mirip banget sifatnya sama Femil. Akhirnya, saat saya bercengkrama dengan Shintya, seseorang berjilbab lewat, ia menyapa saya dan Shintya.

“Hai kembaranku!” sapa Shintya pada wanita berhijab yang sungguh bingung.

Saya bingung juga.

“Hah kembaran?”

“Iya, lu kembaran gue kan! Kata Mira gitu!”

Saya sama wanita itu tatap tatapan.

“Lu salah orang bego. Ini Bude. Lu mirip ama Femil.”

Reaksi Shintya

Sumpah yakin banget Shintya malu to the moon and back.

Scensix ada Rayhan pula, yang kalo ulangan ga dapet contekan cuma bisa duduk pasrah. Waktu ulangan kuis Pak Joko, dia tampak santai santai aja dan bukunya ditutup. Pak Joko menatapnya dengan tatapan : ‘Ah, anak ini pintar sekali. Aku bangga. Semua anak di bangsa ini harus mencontohnya. Rayhan, kaulah masa depan bangsa.’ Semacam itulah.

Rayhan

Pa Joko

Ternyata pas di bahas, karena cuma 2 soal, jadi rawan salah kan ya, Pak Joko bertanya, siapa yang bener semua, salah satu, dan salah semua. Dan Rayhan angkat tangan bagian salah semua.

“Loh Rayhan, kamu bukannya selesai cepet tadi?”

“Saya gangerti apa-apa pak. Makanya saya diem.”

“………….”



Maskot paling-paling sih si Dandi sama Ivan.

Waktu drama, saya bareng Dandi, Yos, Lipia, dan Femil. Disitu saya semangat banget kan ya wah kayaknya dapet bagus nih. Latihan juga kayaknya lancar banget nih.

Eh kenyataannya kita gapernah latihan. Dan kita pas tampil pun malah kebanyakan improvisasi. Apalagi Dandi sama Femil.

Saya tampil sebagai permaisuri (ingusan) waktu itu. Nah si Yos jadi Baginda. Femil sebagai prajurit, Dandi sebagai Abu Nawas, dan Lifia sebagai dayang. Nah, pas Femil itu manggil Dandi buat nyembuhin Yos, Femil dan Dandi harusnya laporan sama saya. Mereka malah pergi ke Lifia,

“Permaisuriku… ini pemuda yang—“

Lifia mukanya shock.


“Eh, salah orang, ini permaisurinya.” Mereka berdua berbalik pada saya. U don’t know how much I nahan ketawa.

Belum lagi saat perpisahan itu. Yos dikawal sama Dandi dan Femil, dan saya berdua sama Lifia. Yos bilang ;

“Permaisuriku, aku pergi dulu.”

“Hati hati Bagindaku.”

Eh tiba-tiba si Femil megang tangannya Lifia.

“Dayang, aku pergi dulu.”

Pia shock lagi. Masalahnya gaada skenario cinta terlarang Prajurit dan Dayang, dan emang Pia gampang shock.

 

Dan pas Yos mau duduk di lantai, tiba-tiba Dandi nyetop.

“TUNGGU BAGINDA!” Gila nadanya aja kayak penting banget ya.

“Ada apa?”

Dandi maju, terus nyapu lantainya pake tangan. “Kotor.”

Sebenernya di drama si Femil paling boyot tapi ya gimana lagi Dandi ama Femil cocok banget. Tadinya saya sama Lifia mau mainin peran sebagai ikan besar, tapi ternyata gaboleh. Yaudahlah ya pi.

Oiya si Desya, tijel banget sumpah. Ah pokoknya tijel deh. Kalo ketemu dia pasti gangerti yang dia omongin. Tijel deh pokoknya.  Pas udah keren keren baca naskah reporter sambil megang mic, mukanya serius, matanya kadang ke kamera dan kadang ke naskah, tiba-tiba pas ngeliat naskah, dia loncat sendiri. Lupa bagian mana yang tadi dia baca. Antiklimaks.

Ada lagi ketua kelasnya, si Imam, main drama malah main sinetron. “Maafkan aku,” iya, belakangnya pake aksen ‘akuhhhh’ dan tangannya nutupin mata.

Ada lagi si Haswin. Terbully 2013. Pas semua disuruh tulis kesan pesan, semuanya hampir kompakan nulis nama “M. Haswin Anugrah” di kertasnya. Belum lagi dia jadiin Pak Usman kameramen tanpa sepengetahuan beliau.

Tapi saya akuin, bersaing di Scensix itu ga gampang, banyak banget anak pinter disini. Tapi banyak juga yang kurang bahagia, sampe kasian gitu ngeliatnya.

nah ini karya Hilmi, sesaat sebelum UAS Kimia. 

 


  



 Ngenes ya.


Anyway, tiba-tiba saya teringat tentang suatu pengalaman kecil namun berkesan dengan keluarga saya ketika kami berlibur ke Eropa. Kejadiannya di Chamonix, Perancis. Kalo kalian tau Mont Blanc yang punya salju abadi, yaa disitu lah tempatnya. Kotanya nyaman, sepi sepi gitu kayak kalo lagi UAS diawas sama Bu Barimbing featuring Pak Manulang…………

Waktu itu abis ujan, jadi udaranya total dingin—well, sebenernya ga dingin dingin amat, karena terbiasa dengan suhu di Jakarta, ya gua kedinginan lah pake jaket rangkep rangkepan.

Setelah makan di Chinese Food—ya, saya hampir mati menggigit roti Perancis—kami memutuskan untuk jalan jalan nyari souvenir. Tentu saja yang paling bersemangat adalah mama, yang notabene suka ilang tiba-tiba kayak ninja di tempat belanjaan.

Nah, tentu saja kami pisah sama rombongan lain yang diantar sama tour leader. Jadi otomatis kami harus mencari jalan kembali ke hotel tanpa tour leader, ya jadi kita cuma ngikutin jalan aja.

Waktu itu saya jalan bareng mama sementara Reyhan ama papa di belakang.

Saya ngeliat ke langit, udah sore ternyata. Saya ngeliat jam tangan. Waktu menunjukkan pukul 1. Saya mulai bingung. Kok jam 1 udah keliatan kayak sore?

Nah disitu saya baru inget, jam tangan saya masih di setting waktu di Jakarta, bego banget gua. Jadi saat itu udah jam 9 malem. Dan masih kayak jam 5 sore di Jakarta. Saya panik. Kok ga nyampe nyampe hotel. Mana mama foto foto mulu lagi gaada panik-paniknya. Ini papa sama reyhan juga. Malah ngeliatin anjing peliharaan punya orang yang lewat.

“Ma, udah jam 9, ayo cepet yuk…” kata saya, rintik hujan mulai turun lagi. Nafas saya berasep. Sumpah dingin banget.

“Oh! Iya ya? Yaudah yuk cepet.”

Saya sama mama mempercepat langkah, saya megangin paying, tangan kiri di kantong. Saya dan mama menerjang para bule-bule berbahasa aneh yang kayaknya memandang saya layaknya Gollum belum pup 5 hari.

Tiba-tiba payung saya bertabrakan dengan payung seseorang disebelah saya—mukanya Chinese gitu, jadi saya ga terlalu takut. Saya langsung cepet cepet ngomong “Sorry..”, dia senyum—dengan tidak berkarismanya, mama langsung ngomong ke saya..

“Mir awas nginjek eek.”

Mentang mentang di Negara orang sembarangan ngomong gitu gede gede ga disensor.

Tiba-tiba orang yang tadi saya tabrak ngomong…

“Indonesia?”

KAMPRET INI ORANG BISA BAHASA INDONESIA!

Saya bingung.

“Yes, I’m Indonesian…” Saya masih sok bule. Saya udah siap-siap jika orang ini tiba-tiba menanyakan tentang kosakata ‘eek’ itu. Saya akan bilang itu makanan sejenis sushi.

“Saya Hengki! Saya dari Indonesia juga!”

Ternyata ini orang Indonesia…..

Akhirnya mama muter balik ke saya, terus mas Hengki ini salim sama mama saya..

Jadi mas Hengki ini kerja di hotel di Chamonix, dia udah…udah berapa tahun ya? Lupa… pokoknya saking lamanya di Perancis, ngomong Bahasa Indonesianya pake aksen French gitu…terus kadang kadang diselingi dengan bahasa Perancis. Ketika Reyhan ama papa nyusul, kita ngobrol berlima didekat suatu toko baju—didekat sebuah tong sampah. Don’t worry, its clean.

Dan mas Hengki ini cerita panjaaaaang banget. Katanya dia kangen gado-gado, kangen ini kangen itu, dia belum sempet pulang ke Indonesia. Katanya di Chamonix ini kehidupannya monoton, dan orang-orangnya “gapunya agama”. Well, mereka punya, tapi cuma status gitu, mereka gapernah berdoa atau ke gereja gitu.  Makanya dia kangen Indonesia.

 Lah gua pas di Milan kemaren nangis kangen galan sama ketoprak, dan paling utama toilet. Soalnya toiletnya gaada selangnya, apalagi gayung. Sumpah nyiksa demi apapun.

Nah tidak terasa waktu menunjukkan pukul…………stengah 10 malam.

Akhirnya kami pamitan. Dan mas Hengki saran, lewat jalan yang berlawanan aja biar cepet sampe hotel.

Saya bersemangat tuh langsung jalan cepet menelusuri Chamonix yang jalanannya batu batuan itu. Indah banget deh pokoknya itu kota.

Eh bukannya cepet sampe, malah nyasar.

“Pa…hotel kita dimana sih?” Reyhan nanya.

“Gatau nih kayaknya kita nyasar deh…” Papa ga membantu sama sekali.

“Ah gimana dong pa…aku mau pipis…..” saya menghancurkan suasana.

“Mira Reyhan foto di patung itu yuk!” INI LAGI GAADA PANIK PANIKNYA SI MAMA.

Kaki saya udah bener bener pegel. Soalnya tadi siang udah hampir mati kedinginan di Mont Blanc. Sepatu masih basah lagi. Pengen cepet cepet ke kamar terus nyalain Wifi.

Jadi terpaksa kita selama setengah jam mengelilingi kota kecil itu dengan berjalan kaki. Toko toko udah mulai pada tutup. Mampus.

“Ah gilaaaaa nyasar banget iniiii” Saya bilang ke Reyhan.

“Harusnya tadi kita lewat jalan yang tadi tau. Tapi aku lupa jalan yang tadi lewat mana sekarang.” Tutur Reyhan.

“Ah gila pegel….”

“Miraaa foto disitu deh ama Reyhan Papa sanaaa”

“Ma. Udah cukup. Kita tersesat , ma.” Saya menahan rasa kesal saya terhadap mama yang dari hari pertama foto foto terus disembarang tempat. Di Milan mama hampir ditinggal sama papa. Hampir ketabrak lagi.

“Ih gapapa kita tersesat disini kan asyik kaaan..” Mama malah tambah menghancurkan suasana.

“Ih aku capek banget maaaaa…”

“Yaudah daripada kamu capek, mending kamu sama Reyhan duduk disitu, mama foto.” APAAN SIK.

Akhirnya saya nurut nurut aja foto dimana aja. Saya foto sama patung, pohon, lampu jalan, lampu biasa, lampu lilin, kursi, sampe sama jalanan saya foto sambil tiduran pegang bunga.

AKHIRNYA, PAPA INISIATIF NANYA ORANG SITU. KENAPA GADARITADI PA.

Zonk-nya, waiter disebuah café yang kita tanyain itu gabisa pake bahasa inggris dengan baik, akhirnya dia ngambil peta, yang isinya jalan kota kecil itu, dan akhirnya pake pulpen, dia nunjukkin direksinya.

Akhirnya kita berterimakasih pada bule baik hati itu dan akhirnya memulai perjalanan.

Nah kita disini bekerja sebagai tim. Papa sebagai ketua sekaligus pengamat peta, Reyhan sebagai penunjuk jalan, saya yang nyemangatin, dan mama seksi dokumentasi.

“Ayo mira reyhan liat siniiii…”

“MAMA. KITA TERSESAT. TOLONG DIMENGERTI MAMA. TOLONG.” Saya udah mulai kesel tingkat dewa.

“Ihhh Mira kenapa sih, ini jalan jalan tau, masa kamu capek gini doang.”

‘MA, KITA TERSESAT. KALO KITA GABISA BALIK KE INDONESIA GIMANA MA. AKU NAIK KELAS 11 MA. MASUK IPA MA. AKU SENENG NIH MA. JANGAN MENGHANCURKAN KEBAHAGIAANKU MA.’ Dramatis banget men. Padahal sih udah mau nangis guling guling, kaki rasanya pegel banget.

Ternyata udah lama jalan, ternyata hotelnya ga ketemu temu.

“Ah, kita kearah sini…” Oke kita ikutin papa.

“Eh kayaknya kesini deh…” Oke kita ikutin papa.

“Nah terus belok sini…” Oke papa.

“Terus kesini..” Oke.

“Nah belok sini deh…” Lah balik lagi ke tempat tadi.

“Ah papa gimana sih, mana hotel kitaaa?” Saya ngedumel sendiri. Paling panik diantara yang panic. Reyhan pusing, dia mau cepet cepet Wifi-an di kamar. Papa bingung ngeliat petanya. Mama foto foto pake kamera depan.

“Ini papa udah ikutin petunjuk peta, ini kita mau sampe.”

“Kita daritadi kayaknya muter-muter deh pa,” kata Reyhan.

Yaudah, akhirnya kita lurus, gapake belok-belok. Udah lurus, kita ketemu semacam terowongan gitu sebelahnya sungai, nah disitu pas banget ada petunjuknya, dan itu menandakan kita udah mau sampe ke hotel. Buset ternyata tersesat jauh juga.

“Waduh, ini kemana nih, kanan apa kiri….” Papa bingung.

“Kanan kali, makan pake tangan kanan.” Saya tijel.

“Ih sungainya jernih banget ya…” Ini contoh mama yang salah fokus.

“Mana sini liat petanya.” Reyhan ngambil petanya, “Ah, ini kan utara…blablablablablabalababala, jadi kita ke kanan.” Reyhan ngejelasin apaantau, saya gangerti, intinya dia ngerti peta itu, dan kita harus ke kanan. Tapi papa gamau.

“Ah sok tau kamu. Kita ke kiri, kayaknya ini ke kiri.” Papa saya kekeh banget mau ke kiri.

“Ih papa ini kanan! Ini kanan! Percaya sama aku!!!” Reyhan juga bersikeras yakinin papa.

“Ih ini kiri Reyhan Alif Pradityo Neng Kolong Mejo Ora Kondo Kondo.” Papa improvisasi nama orang.

“Papa, percaya sama anaknya dong ah…coba kita ke kanan dulu, kalo salah jalan kan tinggal balik lagi.” Akhirnya, mama ngga out of topicJ

“Iya nih papa, Reyhan kan sering main game. Baca peta udah hatam. Gapernah nyasar dia di game, checkpoint mulu. Udah percaya aja pa.” saya nambahin.

Akhirnya papa ngikut juga.

Eh bener hotelnya ga jauh dari situ.

“Tuh kan, papa sekarang gaboleh ngelarang aku main game.” Reyhan meres.

Hah itu tersesat atau apa sih.

Well, Negara-negara di Benua Eropa emang asyik banget buat dijadiin tempat wisata, berkesan banget. Tapi tahan ya, homesick pasti melanda. Jangan kayak saya. Baru sehari di Milan, kangen selang sama gayung. Terus nangis. Kangen Kovalen. Abis orang disitu diajak ngomong ganyambung.

“Mbak toilet dimana?”

“13103%*%()*^(@*^206?”

Ohiya ini Italia. “Sorry, where’s the toilet?”

“(*^(*^(*^269629862)*^@5%#%@$35!”

Lah ini gua yang bego inggrisnya, apa dia kaga bisa inggris, apa emang harus banget bahasa Italia? Oke gue akan menunjukkan kemampuan gue selama 1 tahun!

“Entschuldigung, Ich mӧchte auf de Toilette gehen.” Oke itu Jerman bubar. Orangnya masih ngomong

"**%*4764764&^$%$&^$(&$*$^86"

Capek banget gua. Akhirnya pake bahasa tubuh.

Eh baru deh "What are you doing?" ANJIR.

Ya kira kira seperti itu gambarannya kalo lagi ngomong sama orang sana yang gabisa bahasa Inggris

Jadi, kalian harus bersabar kalo ngomong sama mereka mereka yang seperti itu, ajari mereka kasih sayang, tunjukkan bahwa orang Indonesia suka menyayangi. Rangkul mereka. Ulurkan tangan kalian untuk mereka. Ini apaansih.

Oke, semakin malam semakin tijel.

Selamat malam, dan, untuk Galan 2015, Selamat STULA! hidup bis 6!





Lagi tersesat difoto
Hampir setiap saat. A good mother.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar