Laman

23 Des 2013

Stula itu.......



Jam 14.30 tadi, saya bangun di kamar mamapapa saya. Rasanya aneh…ketika bukan pemandangan kursi kursi didalam bus yang saya lihat ketika saya buka mata.

Oh, iya. 5 hari lalu, saya dan segenap keluarga Galan 2015 pergi Stula (Studi Lapangan) tepatnya pada tanggal 16 Desember 2013 bertempat di Bandung-Jogja.

Dannnn selama Stula itu, saya menemukan rasa kekeluargaan yang bener-bener gabisa tergantikan di Scensix.

Gimana ceritanya selama 5 hari itu? Simak kisah berikut ini (halah matiin aja udah)

Day 1 –  Desember 16th, 2013.

Pagi ini saya bangun dengan semangat, ngalahin alarm yang harusnya bunyi jam 4. Bukan, bukan gara-gara hari ini Stula, tapi gara-gara mau eek.

Setelah eek dan mandi dan makan, saya ngecek barang bawaan lagi sebelum berangkat dianter emak tercinta yang semalem abis beli kucing.

Setelah sampai di galan—yang udah penuh sama bus-bus gambar Beethoven—akhirnya saya turun didepan gerbang, dan menemukan Sarah Putri yang rempongnya minta ampun bawa gitar semacemnya.

“Mir gue malu…”

“Sama sar, gue juga malu jalan disebelah lu…”

Yak, setelah itu, saya langsung bergabung sama anak-anak Scensix yang lagi nunggu Apel dimulai. Ada yang bawaannya rempong banget sampe alat pancing dibawa, ada yang kantong makanan lebih gede daripada koper, ada yang bawa koper sama ransel aja, ada yang bawa tas fitness doang, ada juga yang hampir gabawa apa-apa kayak Ivan.

“Tas sekolah aja cukup lah ya,” kata Ivan, ketika semuanya lagi lomba gede-gedean koper.

Setelah berkumpul cukup lama, akhirnya kita semua disuruh naik ke bus, kita Bus 6, yang paling gede dan supirnya dulu mantan drifter. Saya duduk kedua paling belakang sama Monic. Setelah itu, kami mengikuti Apel. Barulah setelah Apel……..kita cao ke Bandung! Woohooo!

Okeee kita skip bagian perjalanannya yang penuh dengan foto-foto dan bau kentut dimana-mana, anggep aja kita udah sampe di PJB Cirata,

Pas pertama kali masuk, semuanya antusias banget, pada norak semua. Pasalnya, lapangan parkirnya kayak lapangan futsal. Gede banget, ijo lagi. Si Dandy ama Ivan langsung semangat,

“Sparing! Sparing! Sparing!” soalnya lapangannya emang gede. Baru aja semangat banget mau sparing, eh tiba-tiba busnya jalan lagi.

“Loh kok gajadi parkir?” tanya Rayhan, salah satu anak Scensix yang kalo duduk kayak om om di warteg.

“Kayaknya kita gajadi ke PJB Cirata deh.” Si Faiz sok tau.

“Hah masa sih? Gamungkin iz” saya bales, parah banget 1,8 melayang begitu aja.

“Iya tuh liat deh bis kita pergi, kayaknya gajadi.. waktunya juga udah ngaret.” Faiz terus mempertahankan pendapatnya. Ngedown banget buset. Udah semangat semangat juga. Kasian Desya yang udah nabung dari SD buat Stula tiba-tiba gajadi ke Cirata.

Ternyata Faiz salah, bisnya ternyata nganterin kita ke tempat yang deket sama akses masuknya.

Di perjalanan, kita ngeliat waduk yang dialiri air. Karena anak-anak Scensix kalo ngeliat sesuatu itu ketara banget noraknya, semuanya pindah ke sisi kanan sampe miring setengah itu bis. Terus moto moto waduknya. Semuanya ngangak, norak semua.

Akhirnya kita sampai ke semacam terowongan ke bawah tanah gitu deh.

Pas pertama kali turun, saya kira Dandy kentut, soalnya bau banget. Eh ternyata emang bau terowongannya. Dan emang si Femil buang gas sedikit.

Kemudian, karena anak IPA dan IPS destinasinya terpisah di hari pertama dan kedua, akhirnya seluruh anak IPA berbaris dan jalan masuk ke terowongan yang jaraknya cukup jauh untuk masuk ke TKP-nya. Untung jalanannya turun, jadi ga terlalu capek jalan. Terus saya mikir lagi. ‘Berarti baliknya nanjak dong’ yah kampret.

Setelah sampe, itu kayak ruangan bawah tanah yang ada turbinnya gitu deh, dan ada penerangan berupa lampu warna oranye (?) dan katanya disitu gaboleh foto-foto. Realitanya abis itu blitz kamera dimana-mana, dan tempat itu fix banget dipake buat foto kelas dan pre-weddingan. Paling hits sih pra weddingnya Rifqi Ayas, Chandra Feby, sama Dandy Ivan.

Setiap kelas bergilir turun kebawah tanah untuk melihat cara kerja turbinnya, dan XI Ipa 5 dan XI Ipa 6 yang terakhir masuk kedalem. Dan sumpah disitu panas banget, dan penjelasannya ga kedengeran.

“Apa katanya?” tanya saya pada Thesa,

“Gatau ga kedengeran”

“Apa katanya?” tanya saya pada Wita,

“Ga kedengeran”

“Apa katanya?” tanya saya pada Rayhan

“Itu… ini tempat ngolah air.”

-_-

Akhirnya setelah…. Tidak mendengarkan apa-apa, akhirnya kami kembali ke bus dengan perjalanan panjang dan nanjak.

Si Rayhan yang super iseng, dia bilang gini ke Bella, “Ini kan dulu tempat tawanan sekarang udah alih fungsi.”

Bella cuma ber-‘oh’ ria.

Rayhan merasa kecewa dan direndahkan.

Akhirnya pas Bella jalan, Rayhan yang badannya sangat lincah dan gesit itu langsung nyengkrem kaki Bella sambil ngaum kayak singa abis dikebiri.

“AAAAAAAAAAAAAAA!!!!” Bella teriak sekencengnya.

Setelah Bella teriak, Rayhan senang, puas, riang, gembira, dan tambah sehat. Akhirnya korban selanjutnya ; Fairuz.

Reyhan nyengkrem kaki Fairuz dengan semangat, kali ini teriak ala komodo nyium ketek, Fairuz teriak lebih kenceng dari Bella.

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!”

Rayhan tambah semangat, riang, gembira.

Dia nyengkrem leher belakangnya Fairuz lagi.

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!”

Rayhan ngakak. “Buset Fairuz, udah tau itu gua tetep aja teriak.”

“Ih apaan sih Rayhan ga lucu anjir.”

Beberapa saat kemudian, Fairuz dicengkrem lagi,

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!!”

Rayhan ngakak.

Fairuz kenapa.

Setelah perjalanan panjang, akhirnya cahaya pun terlihat, Rayhan udah bener-bener hampir pingsan gara-gara jalan kelamaan. Nafasnya ngos-ngosan. Dia mau jatoh takut dilindes Haswin. Padahal sebenernya Haswin gaikut masuk kedalem, dia di bus dari awal.

Setelah semuanya udah naik ke bus, akhirnya kita cao ke destinasi kedua…….. Puspa IPTEK. Berarti isinya itu mencakup Iptek iptek gitu lah ya. Yaudah, akhirnya busnya jalan. Semuanya pada diem di bus, soalnya pada bego abis kecapekan jalan panjang. Fairuz paling capek abis teriak teriak.

Setelah melewati perjalanan yang tidak panjang (?), akhirnya kita sampe ke Puspa Iptek, yang oonnya, ada yang ngomong,

“Itu gedung sate ya?” kayaknya Haswin yang ngomong.

Akhirnya, kami dikasih waktu untuk bersenang senang (or not?) disana. Saya dan yang lain lain udah bawa mukena, udah keren mau sholat. Eh pas sampe disana, ketemu Shintya yang lagi garuk garuk pantat.

“Shin sholat dimana?”

“Gaada musholla mir. Makanya daritadi gua diem.”

“Oh gitu.” 

Kenyataannya ada musholla, tapi saya malah masuk kedalem, percaya ama Shintya.

Pas masuk sih, bareng-bareng sama Monic, Thesa, Sarah, Wita, Femil, dkk lah. Eh pas ngeliat sepeda layang yang lagi digunakan oleh sekolah lain, saya bengong sambil terngangak ngangak. Kayaknya asyik juga disitu. Terus, ada yang lempar bola yang parabola itu lah (sampe ada anak Ipa 1 yang beneran ngitungin kecepatan maksimumnya). Eh tiba-tiba, saya udah sendirian disana.

“Lah, mana temen temen gua?”

Padahal tempatnya ga seluas TMII, tapi saya ilang. Iyak. Ilang. Buset sekecil apaan sik badan gua.

Akhirnya dengan muka melas, saya pura-pura sok jbjb ke kelas lain yang lagi mainan lempar bola. Saya ikutan aja ketawa tawa pas bolanya ga masuk lobang malah mental kena mukanya. Saya ketawa aja paling keras biar dikira asik.

Eh ternyata ada malaikat baik hati yang lagi sendirian juga. Bedanya, ini bukan murid, melainkan guru mtk kelas 10. Iyak. Siapa lagi kalo bukan my bestfriend, Pak Tinjak.

“Naomira, kau naik sepeda diatas deh. Kau bisa itu. Badan kau kan kecil.”

“Ah gamau ah pak. Bapak aja. Berat bapak berapa?”

“Enam lima. Tidak bisa bapak. Itu maksimal lima puluh.”

“Yah gapapa pak coba dulu, jangan pesimis.”

“Ah ada ada saja kau ini.”

Dan pada akhirnya saya nyobain semua alat yang ada disana berdua doang ama Pak Tinjak kayak anak ilang. Ada yang teori Phytagoras, saya minta penjelasan. Saat itu ada Monic, tapi abis itu Monic ilang lagi gatau kemana.

Akhirnya ada alat yang membuat Pak Tinjak tertarik, semacam membuat tornado dalam air gitu. Dengan semangat berkobar-kobar, Pak Tinjak neken tombol merah. Terus dengan serius, Pak Tinjak ngeliatin apa yang terjadi sama airnya.

“Kok ga terjadi apa apa?”

“Tunggu aja pak,” kata saya.

Beberapa jam kemudian.

“Ah lama banget! Gaada apa apa disitu! Rusak ini rusak!” Pak Tinjak ngedumel sendiri. Akhirnya kami ninggalin alat itu dan nyobain alat yang lain.

Beberapa saat kemudian, Pak Tinjak ngeliatin anak yang lagi ngeliatin alat itu sedang menyemburkan tornado yang gede didalem air. Pak Tinjak kesel.

“Kok kau bisa?!”

“Eh gatau pak, ini tadi saya pencet bisa.”

“Coba matikan lagi.”

Pas udah dimatiin, Pak Tinjak nyalain lagi. Eh tetep gabisa. Karena sakit hati, beliau akhirnya nyoba yang ekstrim. Kursi paku.

“Naomira, kau duduk situ.”

“Ah gamau ah pak, takut mati. Bapak duluan, abis itu saya.”

“Yasudah bapak duluan.”

Akhirnya Pak Sitinjak duduk disitu. Mukanya kayak nyari-nyari rasa yang enak untuk diletakkan pada wajahnya ketika duduk diatas paku-paku itu.

“Ah tidak sakit. Coba kau duduk situ, tidak sakit kok.”

Akhirnya, saya duduk disana. Iyasih ga sakit, Cuma agak pegel gitu. Tapi tadi saya liat ada yang teriak teriak kesakitan. Buset.

Akhirnya si Sarah dateng, nyobain kursi itu. Pas dicoba, eh dia malah keenakan duduk situ. Mukanya sumringah, antara pengen eek sama terlanjur eek.

“Gue ngeri nih mir ntar pas malem darah semua pantat gue.”

Akhirnya, setelah mencoba wahana kursi paku itu, dan tidak sakit, saya bilang ke Pak Tinjak,

“Bapak, kalo bapak berani naik sepeda itu, saya berani.”

“Ah, kau duluan. Baru bapak.”

“Bapak duluan, baru saya.”

“Ah kau ini, nanti bapak jatuh.”

“Gausah pake sepedanya pak, bapak jalan diatas talinya aja lebih keren.”

Eh saya malah dikasih permen Xylitol. Terimakasih pak.

Akhirnya setelah muter muter gajelas berdua sama Pak Tinjak, saya nemuin Shintya dan Silmi, dan Pak Tinjak nemuin Pak Wilson. Akhirnya saya jalan sama Shintya dan Silmi.

Shintya dengan bersemangat ngajakin saya sama Silmi ke alat yang bisa niup bola karet keatas, dan walaupun alat itu diputer ke kanan dan ke kiri, bolanya ga jatoh. Itu ada angin-anginnya gitu deh.

“Wah, ini amazing banget guys!” seru Shintya seneng sambil gerak gerakin alatnya.

“Kok bisa yaa…” saya bingung.

Eh ga lama kemudian, Shintya diem, gaada suaranya. Tangannya mencet mencetin tombol buat nyalain alatnya.

Ternyata dia sama Silmi lagi asyik ngadem disitu.




Karena malu diliatin orang-orang, kami pun pindah ke alat lain. Sekarang alatnya pake Bahasa Spanyol. Karena saya dan Silmi gangerti, akhirnya kami menyerahkannya pada Shintya. Ternyata Shintya jago banget bahasa Spanyol. Dia ngeklik ngeklik semua tombol di komputer itu sambil tutorial pake bahasa Spanyol.

“puedes kaleto kelemente viosca mente mente halefante yonte yonte… aaa!!! No no no no!!! puedes puedes serenente!” sebenernya saya sama Silmi gangerti tapi kita iya iya aja.

Karena bosen, akhirnya kami kembali ke bus. Dan pas banget, Pak Fahmi dengan periwitan ajaibnya udah muncul didepan, nyuruh anak anak kembali ke bus. Dan akhirnya kami balik ke bus.

Pas di bus, saya ngeliat Femil, Wita, dkk balik dengan membawa mukena. Saya nanya,

“Loh…. Emang ada musholla?”

“Ada, tuh Femil abis sholat. Lu kenapa ga sholat bareng mereka?” tanya Monic.

Anjrit Shintya. Gue ketekin juga kalo ketemu.

Pas Femil dkk masuk kedalem bus, Femil tiba-tiba teriak.

“Anjirrr gue sholat salah kiblat. Semua salah kiblat.”

Semuanya ngedown.

“Emang kenapa mil?” tanya saya.

“Iya jadi kan gue tadi sholat ya. Gue keren banget tuh udah sholat, eh tiba-tiba Kamal sholat ke arah yang berbeda. Yang lainnya juga. Gue kan mau sok keren gitu ya ngasih tau kiblatnya kemana. Eh malah diginiin ‘Lah mil…emang kiblatnya kesana…’ malu banget gue.” Kan dibilang. Setelah Shintya, Femil urutan kedua yang paling malu-maluin.

Untungnya abis itu bis langsung jalan ke masjid yang super wow dideket sana. Dan  kita semua lari kebirit birit ke masjid buat ngejar sholatnya.

Setelah sholat, kita langsung cao ke……. Mang Udjo! Ini dia nih yang ditunggu-tunggu. Karena menurut cerita leluhur saya (baca : mama), di saung Mang Udjo ini seru banget. Pertunjukkan angklung terus abis itu kita semua diajak untuk main angklungnya.

Sepanjang perjalanan, si Ivan sama Dandy nyari cabe.

“Gue mau bawa ‘cabe’ Bandung ah. Mau dibungkus terus dikenalin ke mamah.” Ini niat banget.

Eh realitanya dia cuma teriak teriak histeris pas ngeliat spanduk ada cewek cantik…sisanya cowo semua yang ditemuin.

Nah, pas udah sampe di Mang Udjo, parkiran busnya penuh, akhirnya Bis 1 dan Bis 6 ngungsi dulu di parkiran truk gitudehh. Terus selama beberapa jam kita diem disitu. Berbeda dengan bis 1 yang nonton drama Korea, kita open mic.

Si Chandra, yang mempelopori untuk menggunakan microphone di bus, bilang gini,

“Selamat sore, teman teman semua. Diharap jangan turun dulu. Kalo turun nanti…… dipake.”

Semua ngakak. Saya ngga ngerti, saya ngga ngerti.

Akhirnya setelah Chandra ngomong gitu, kami mulai bosan. Untungnya ada DJ Hilmi, yang abis itu muterin lagu-lagu galau dan kita langsung nyanyi bareng-bareng sambil joget joget bareng. Paling semangat si Femil, sampe maju maju kedepan. Lifia juga. Dia balipongan di bus sambil ngitung kecepatan maksimum dia balipongan.

“Ayo semua digoyang!!!” Lifia berkobar kobar banget. “Y maksimum sama dengan V nol kuadrat sin kuadrat alfa per dua G yoo!!!” Badmood.

Akhirnya diputerinlah lagu RAN – Pandangan Pertama. Nah, karena si Ivan ini setelah dibotakkin mukanya mirip personil RAN, akhirnya dia dipaksa untuk nyanyi dan ngerap di lagu itu. Seluruh cewek berubah menjadi liar.



“AAA RAYI! RAYI! RAYIII!”

Ivan ngerap dengan semangat.

Setelah itu ada Martina, yang nyanyi lagu Raisa yang galau gitu. Sebenernya lagu ini seharusnya dihayati gitu. Eh si Ivan malah lari ke belakang. Terus breakdance di belakang. Mukanya gaada senyum senyumnya. Muka nahan eek gitu. Terus kakinya goyang sana goyang sini, tangannya juga. Palanya muter muter. Busnya udah goyang goyang gara-gara Ivan. Tiba-tiba anak Ipa 1 ngeliatin bus kita dengan tatapan ‘Bukan angkatan gue. Bukan angkatan gue.’

Setelah lelah ngeliatin Ivan ngedance, akhirnya kami pun masuk juga ke saung Mang Udjo.

Pas masuk-masuk langsung dikasih kalung bentuk angklung gitu, lucu bangeeet. Terus kita dikasih es krim gitu. Asyik banget udah ini Mang Udjo.

Ekspetasi sih duduk diantara dua cogan lah ya, minimal diantara yang ada di……….bislimasamabistiga. Eh kenyataan.

“MIRAAAK!”

Diantara Shintya sama Chandra.

Yaudahlah ya.

Pertama-tamanya, ada MC yang melakukan pembukaan gitu, terus ada pertunjukkan wayang. Karena lampunya dimatiin, dan tiba-tiba ada suara “HIHIHIHI”, tiba-tiba Shintya ngamuk sendiri.

“Anjrit males banget gua udah ah mau pulang! Mau pulang! Kangen emak! Kangen emak!”

“Diem ngapa.”

Akhirnya pertunjukkan berlangsung lagi walaupun Shintya masih meronta ronta minta pulang pas ngeliat wayang yang mukanya merah.

Kemudian abis itu kayak ada penari penari gitu, awalnya ada yang bawa bendera. Terus yang bawa bendera pake baju ijo itu mengalihkan dunia Shintya

“Waduh ada cogan tuh, dia berpotensi menjadi cowok ganteng pas udah gede nanti.” Tunjuk Shintya. Saya setuju. Silmi juga setuju. Chandra lebih setuju.

Tiba-tiba ada anak-anak kecil lagi dateng. Kali ini Shintya fokus pada yang paling kecil pake baju biru.

“IHHH LUCU BANGET KECIL BANGEEET!” Shintya histeris, sementara saya ama Chandra malah salah fokus.

“Itu anak kecilnya mau nangis ya?”

“Iya deh kayaknya dia gamau tampil tapi disuruh tampil”

“Ih iya tau itu mau nangis”

“Iya tuh mukanya udah mau nangis.”

Padahal sih emang mukanya kayak gitu.

Kemudian tiba-tiba dateng penari-penari cilik yang tariannya lucu lucu banget, yang cowok keren banget itu gerakan kepalanya, yang cewek pundaknya. Lucu lucu banget, rasanya pengen bungkus satu terus bawa pulang.

Kemudian ada anak yang lebih kecil daripada yang baju biru, bajunya merah, terus dia dibopong gitu kayak raja, kemudian dia dadah-dadah. Terakhirnya, dia ikutan nari. Pokoknya lucu abissssss gemes pengen satu.

Ketika MC nanya , “Ada yang tahu tarian itu biasanya dilaksanakan untuk acara apa?”

Ketika yang lain nebaknya kalo gak “Khitanan,” atau “Nikahan,” atau “Aqiqahan,” atau “Syukuran,” Shintya dengan begonya bilang,

“Ngaben kaak! Ngaben!”

Dari 400 orang disini, dia paling bego.

Setelah itu, ada pertunjukkan tari topeng yang dilakukan oleh 3 wanita wanita Bandung yang cantik cantik…dan bikin Shintya teriak ketakutan pas topengnya dipasang.

“BAKAR YANG ITU! BAKAR YANG ITU!” Sumpah dah.

Dan setelah itu, ada pertunjukkan angklung dan band tradisional yang kerennya minta ampun. Saya sampe tepuk tangan paling kenceng deh pokoknya, merah semua.

Kemudian tiba-tiba kami diberikan angklung, satu orang kedapetan. Saat itu, saya dapet yang nomor 1, dari Sumatra. Shintya juga. Chandra dapet nomor 5, dari Sulawesi. Silmi dapet nomor 2, lupa dari mana. Kemudian kami dikasih tanda dengan bahasa tangan pertiap nomor. Jadi semua nomor itu membentuk nada doremifasollasido.

Nah, kita perlahan lahan di tes dulu, udah bisa nangkep atau belum, barulah pas udah bisa nangkep tandanya, kita dituntun untuk main lagu. Si Shintya paling ngehits. Bukannya angklungnya yang digerakkin, badannya yang digerakkin. Saya harus megang kepalanya biar dia berhenti bergerak.

Paling ngehits itu pas kita mainin lagu Thousand Years. Uceeeet mainin sambil teriak teriak satu saung. Silmi hampir nangis sambil gerak gerakin angklungnya. Tapi ga boong, Saung Mang Udjo 4 thumbs up banget deh.

Beberapa lagu udah kami mainkan dengan riang gembira, semuanya seneng banget keliatannya. Kemudian, beberapa anak ditarik kedepan untuk menari bersama anak-anak kecilnya. Sayangnya saya ga dipanggil, soalnya ansos banget dibelakang sama Chandra, Shintya, dan Silmi.

Di akhir acara, kami ber’yaaaaah’ ria soalnya sebenernya masih pengen menikmati pertunjukkan.

Well, abis dari Mang Udjo, kami pun langsung jalan ke hotel dan beristirahat disana. Tadinya si Lifia bikin skandal. Dia whatsapp saya,

“Naooo gue udah siap nari maboy nih.”

Saya bales, “Ih jangan sekarang, ntar aja hari keempat di Jogja.”

“Wah gue udah siap nih udah seksi,”

“Ih ntar aja Lifia,”

“Naoo gue udah semangat banget nih”

Akhirnya Lifia ditinggal tidur.

 Hari pertama ini asyik banget, apalagi di Mang Udjo, sangat berkesan. Permen karetnya juga berkesan.

Day 2 – Desember 17th, 2013.


Pagi ini saya bangun, dibangunin sama Regina. Akhirnya dengan muka mau tidur lagi, saya terpaksa bangun.

“Eh guys gue mandi duluan ya, gue cepet kok mandi cuma 5 menit.” Kata Regina. Karena percaya, akhirnya saya iya iya aja.

Ekspetasi : 5 menit selesai

Realita :  20 menit selesai

Anjir.

Akhirnya saya, Monic, Safira, dan Regina telat breakfast.

Well, setelah breakfast, saya dan Safira jalan jalan di sekitar hotel, dan menemukan anak-anak Scensix lainnya lagi di depan hotel sambil ngobrol sama supir busnya, ternyata mereka lagi izin buat nempelin banner di bus, dan izin ke mam Samer—wali kelas kami—buat beli selotip. Akhirnya mereka pun dilepas, ada percikan perpisahan yang sangat mengharukan antara tatapan mata Mam Samer sama Ivan. Dandy gamau kalah, dia juga menambah percikan cinta ke Mam Samer. Oke ini skandal.

Kemudian setelah membelinya, bannernya langsung dipasang di samping bus. Beh, kurang kece apa itu banner ada kucing lagi meongnya.

(pic)

Karena berbahagia bannernya udah dipasang, akhirnya kita foto-foto bahagia. Supir bis Ipa 1 baik banget mau motion kita sekelas.

Kemudian setelah foto-foto dan muka anak-anak udah pada kendor gara-gara kebanyakan senyum, akhirnya kita langsung jalan ke Sabuga (Sasana Budaya Ganesha). Baru pagi-pagi, si Haswin udah dipermalukan.

“Haswin, tadi pagi mandi, kepalanya mendidih.”

Karena bus6 itu drivernya mantan drifter, jadi kita bus pertama yang sampe disana. Disana banyak banget jajanan. Karena perut Femil selama Stula ini mengalami peregangan sebesar Delta L per L, setelah makan pagi pun dia tetep laper.

“Ehhhhh enak tuh jajanan, ayo yuk beli!!”

Akhirnya, semuanya turun untuk makan sambil nungguin bus yang lain dateng.

Nah, setelah makan-makan, kita foto-foto lagi. Iya emang kita selama Stula ini narsis. Kapan lagi Stula broooo kelas 12 keras, nikmati hidup aja dulu walau Fisika remed terus.

Nah! Setelah bus lain datang, kami pun langsung memasuki gedung. Yang pertama kali masuk itu Ipa 4,5, dan 6. Nah disini saya ketemu Mahali, terus saya baru nyadar kalo dari hari pertama, saya sama Mahali di setiap kunjungan pasti ketemu mulu.

“Eh lu kok ada dimana-mana sih?” saya nunjuk Mahali.

“Ih lu yang dimana-mana, bosen gua ketemu lu mulu”

“Ah udah ah kita berpisah aja disini li, bosen gue li.”

Akhirnya kita berpisah, kita masuk ke dome theatre gitu, terus kita duduk. Kemudian kita diputerin film 3D gitu deh. Saya duduk diantara Lifia dan Fitri. Belum mulai filmnya, Lifia udah nyengkrem tangan saya erat erat.

“Nao, gue takut nao.”

Kakak-kakaknya langsung di mic ngomong, “Kalo ada yang pusing atau mual atau mau pipis, bisa keluar dari pintu di sebelah kanan saya, kalo ada yang ketakutan, boleh teriak sekenceng-kencengnya. Coba mana teriaknya?”

Lifia teriak histeris kayak lagi nonton konser topeng monyet.

Akhirnya lampu pun dimatikan. Film pertama sih tentang kebudayaan di dunia gitu, nah film kedua ini agak kampret gitu deh ya.

Jadi kita kayak naik roller coaster gitu di perut magma. Buset dah kursi ga goyang aja udah pada teriak teriak, Rafi bukannya nonton malah ngitungin kecepatan roller coasternya muter, si Lifia lebih parah, malah ngitungin viskositas dari magmanya. Tapi dia teriak kenceng banget sambil megangin tangan saya.

Selesai filmnya diputar, si Lifia langsung ngomong, “Gue ga menangkap apapun selain teriakan dan ‘Grandma are you okay?’. Kasian banget nenek nenek diajakin roller coaster disitu.”

Nah, setelah pemutaran film 3D yang membuat Rafi mau muntah dan Haswin hampir pipis di celana, ternyata diluarnya ada Iptek lagi. Pokoknya gaboleh ilang lagi hari ini.

Akhirnya saya nempel ke Lifia, biar ga ilang-ilang gitu maksudnya. Eh bukannya terjaga di kelompok, malah ilang bareng Lifia. Apa salah gua sih.

Akhirnya saya pun gabung kesana kemari, asal ada Scensixnya gitu. Disini kita dapat menarik kesimpulan kalo Scensix ketemu Iptek jadi bego, nyasar kesana kesini. Berarti paling bego saya, soalnya nyasar sendirian.

Kemudian saya ngeliat si Rayhan lagi muter muter di kursi momentum gitu sambil ngegeser beban. Mukanya udah ga berbentuk lagi, keliatan banget pusing sama oonnya. Terus akhirnya dihentiin, tiba-tiba dia berdiri terus jatoh gelinding.

Terus ada lagi itu yang momentum juga, tapi muternya berdiri.

“Kalo naik ini mati ga?” tanya saya pada Bude.

“Ngga kok, tapi serius pusing banget. Tadi kan gue nyoba ya, pusing banget.”

“Naik berdua yuk Bude!”

“Ayuk!”

Akhirnya pas saya sama Bude udah naik berdua, tiba-tiba Rayhan nimbrung,

“Eh Nao ayo coba muter!”

Tiba-tiba Bude disingkirkan, terus saya diputer sekenceng-kencengnya. Mending diputer puter dimana gitu yak. Ini didepan anak Ipa 5 yang lagi foto kelas. Buset bukannya foto malah ngeliatin gua diputer puter sambil merem merem terus teriak pisan.

Pas turun, pusing banget. Beneran. Bude langsung membopong saya layaknya orang abis kecelakaan.

Setelah itu, saya ngeliat Lifia lagi teriak teriak sambil muterin roda sepeda di tangannya. Itu kayak kalo kita muterin roda itu, terus yang kita injek itu bisa ikut muter juga padahal ga kita apa apain. Si Lifia seneng banget mukanya, tapi ada rasa takut dan sedikit percikan mau muntah disana.

“WAAW WAAAW”

Dan akhirnya saya jalan sendirian lagi. Baru aja mau nyamperin Rafi, Sarah, Thesa, dan kawan kawan yang lagi nyobain Menara Yakub atau apa gitu, tiba-tiba saya dipanggil sama Pak Sitinjak. Ucet di Iptek kita bertemu terus pak.

Kemudian ada Edo, kakak-kakakan saya juga, yang penasaran kenapa Pak Wilson selama setengah jam ga keluar keluar dari ruangan berkaca itu.

Akhirnya setelah Pak Wilson puas foto-foto, Pak Sitinjak dengan semangat masuk ke ruangan kaca itu. Tiba-tiba saya dipanggil.

“Naomira! Sini masuk sama bapak! Bayangan bapak ada banyak!”

Akhirnya saya masuk sama Pak Sitinjak, iya bener bayangannya ada banyak, ada 5 bayangan. Karena kita berdua, jadi ada 10. Tiba-tiba si Edo masuk. Jadi bayangannya ada banyak.

“Ini gimana cara fotonya?” tanya Pak Tinjak. Akhirnya, kita lebih lama disitu daripada Pak Wilson, sampe diperiwitin Pak Fahmi, Pak Tinjak malah bilang, “Udahlah diemin saja kita disini saja foto foto.”





Nah setelah ke Sabuga, kita langsung ke……… Cihampelas!!! Wooohooo asyik banget disini bisa belanja dan jalan-jalan.

“J.Co yuk!!!” Femil, yang perutnya masih kosong tetep semangat ngajakin makan. Dan akhirnya, saya, Yos, Femil, Faiz, Wita, Adit, Rafi, Cia, Syihan, Fira, Evi, Maudy, Fairuz, dan Cir (yang di TKP tiba-tiba dimarahin pacarnya suruh nemenin ke Starbucks dan diketawain sekelas) duduk duduk di J.Co sambil minum frozen-nya.

“Jauh jauh ke Bandung, nongkrongnya di J.Co juga.” Ujar Femil, yang saat itu lagi makanin Yoghurtnya Wita.

“Wit, itu elu yang beli?” tanya saya pada Wita.

“Iya, tapi pake duitnya Maudy..”

“Kok Femil yang makanin…?”

“Gatau nih, gue yang beli dia yang ngabisin…ntar dia yang gantiin duit Maudy aja deh…”

Femil rakus so much.

Setelah makan J.Co, Femil teriak lagi, “Makan siang kapan sih? Laper bangetttt” buset ini anak.



Setelah kembali ke Bus, barulah kita makan siang. Disinilah teori Rayhan tentang ‘Kalo Laper Galak, Kenyang Bego’ terbukti.

Si Rafi, yang lagi tiduran di sandaran kursi sambil ngeliat keatas—muka kekenyangan maksimal—tibatiba bilang,

“Aduh gue pusing banget, itu kipas muter muter..”

Tiba-tiba Adit sewot, “Emang kipasnya nyala fi!”

“Oh gitu ya? Gue kira gue pusing makanya kipasnya keliatan kayak muter muter…”

“Kenyang bego kan lu fi. Kapan kapan ulangan Fisika gue bikin kenyang deh lu.”

Setelah makan siang yang membegokan Scensix, akhirnya kita kunjungan kampus ke ITB.

Di ITB sebenernya cuma mendengarkan demonstrasi kampus gitu, tapi yang paling greget ketika lo ingin eek dan di WC-nya gaada air dan gabisa disentor.

Sumpah menegangkan banget di WC.

Nah setelah demonstrasi kampus, akhirnya kita dibawa jalan jalan gitu di sekitar kampus. Pas udah mau sampe bus, saya jalan bareng Desya, Nian, dan Rafi. Nah Rafi kayaknya masih ada efek ‘kenyang bego’-nya. Tiba-tiba dia ngomong,

“Wah, itu ada bis 1, terus itu bis 3. Tinggal ditambah 2 deh!” serunya bersemangat. Saya diem, Desya diem, Nian diem. Pas ada jeda 2 detik, tiba-tiba Rafi jalan cepet duluan, mukanya lemes.

“Aduh males banget gue…”

Barulah saya, Desya, ama Nian ngakak. Kita baru ngerti kalo sebenernya Rafi tadi itu ngelawak, maksudnya, karena kita bis 6, dan adanya bis 1 sama 3, jadi tinggal ditambah 2 gitu biar jadi bis 6. Makanya fi jangan menerapkan Matematika dalam kehidupan.

Nah, setelah itu kami pun kembali ke bis untuk melanjutkan perjalanan ke Jogjakarta! Dan artinya, kita akan bermalam di bus.

Nah, disini, barulah ketauan kalo supir busnya mantan drifter. Seruduk sana seruduk sini, barang jatoh dimana mana, Ivan gelinding sana gelinding sini. Haswin yang tadinya tidur didepan tiba-tiba tidur di kasur supir.

Nah, hal ini membuat Dandy pusing dan mabok.

Karena Rayhan lagi baik, akhirnya dia ngebopong Dandy yang pusing maksimal kedepan, biar di belakang ga pusing gitu. Karena setengah nyawa, Dandy tidak mengerti apa yang terjadi. Taunya dia mau muntah aja. Rayhan sampe dimuntahin, entah Dandy gabisa bedain mana plastik muntah mana Rayhan.

Tadinya, Rayhan pengen naro Dandy disebelah Yos.

“Yos, geser dikit dong…”

Karena Yos kalo tidur itu serem banget kayak orang mati, Rayhan takut digebukin.



Akhirnya….

“Dan, gue taro sini bentar yak.”

“Iya gapapa…” Dandy langsung nyosor, nyender ke orang yang disebelahnya terus tidur.

Iyak. Itu Mam Samer.

Rayhan langsung kabur.

“Pas gue bangun, kaget banget gue ada yang ngomong ‘Lho, ini Dandy ya, Dandy?’. Eh pas gue membuka mata, gue melihat Mam Samer. Dan gue lagi posisi senderan ke pundaknya. ‘Iya mam maaf ya mam saya sakit’. Terus gua akhirnya kabur ke belakang. Sialan Rayhan.” Tutur Dandy. Harga diri terinjak injak. Sekarang Dandy brondongnya Mam Samer ternyata.

Akhirnya, setelah makan malam, si Femil sama Chandra gosok gigi dulu di wastafel. Mereka semangat banget gosok giginya sambil nyanyi nyanyi. Tiba-tiba, Rayhan dateng, gaya om om.

“Misi yak, mau buang ingus.”

Eh pas buang ingus,

SROOOOT

Femil sama Chandra muntahin odol didalem mulutnya.

Yak, setelah itu, barulah kami melanjutkan perjalanan ke Desa Wisata. Tidurnya emang gak nyenyak. Soalnya, supirnya bener bener ngedrift sepanjang perjalanan. Kanan kiri jurang. Kepeleset dikit mati bareng Scensix, yang mati duluan Haswin pasti. Soalnya ketika yang lain sibuk nyelametin diri, dia pasti masih mangap mangap tidur.

Mana sempet macet, terus si Rifqi ngeong ngeong kayak kucing, Adit modusin Femil, Ivan ngoceh mulu.

Tapi, tidur malam ini serasa nyenyak banget, soalnya bareng Scensix..

Day 3 – Desember 18th, 2013.

Pagi pagi sekitar jam 3, bus 6 udah sampe duluan diantara bus bus Ipa yang lain. Dengan jalan tergontai gontai karena semuanya kedinginan, semuanya langsung duduk di kursi depan minimarket 24 jam, dan wajah kami shock banget ketika tau kalo disitu kita harus mandi. Jam 3 pagi. Mandi. Yak.

“Anjir di bus aja gua udah mau mati. Gimana suruh mandi pake air dingin. Sekelas rematik semua. Gajadi Stula.”

Akhirnya, saya dan kawan kawan memutuskan untuk sikat gigi dan cuci muka aja, tapi ada beberapa yang mandi sih.

Saya baru sadar kalo hari ini IPA sama IPS digabung, makanya udah ada Bis 7,8,9,10 di parkiran rumah makannya. Pas saya masuk ke rumah makan, tiba-tiba saya melihat…….. ERYNNNN!!!!! Yaampun kirain ini anak udah gaada lagi gara-gara dibuang di Bandung soalnya dia nyusahin.

Setelah Eryn nunjukkin kamar mandinya, akhirnya saya balik lagi ke bus buat ngambil alat mandi dan saya disana ketemu Pak Sitinjak (lagi) yang sedang bingung mencari kawan kawannya. Mengambil hpnya, beliau menelfon seseorang.

Ekspetasi : Istri beliau.

 Realita : Pak Solihin.

Akhirnya karena Pak Sitinjak gatau jalan, saya nganterin beliau dulu. Karena gelap, kami sempet nyasar di toilet cewek. Pak Tinjak kabur.

Akhirnya, kami pun nemuin Pak Solihin. Pak Sitinjak nepok bahu saya sambil bilang makasih, akhirnya saya dan Desty pun sikat gigi bersama. Dan Desty bilang ke saya,

“Nao, tadi ada anak Sos 4 bilang gini ke temennya ‘Eh, saingan lu bapak bapak.’. Parah banget ya..”

“SEKAMPRETNYA.” Makanya kalo mau pdkt ngantri *gaada yang ngantri* *jomblo selamanya*.

Nah, setelah gosok gigi dan cuci muka, kami pun sholat shubuh.

Disini si Rayhan zonk banget. Dia jadi imam ceritanya. Tapi saya ga diimamin dia soalnya dia kloter kedua gitu.

Pas rakaat pertama sih, keren keren aja. Baca suratnya bukan Al Ikhlas atau Al Asr.

Eh pas rakaat kedua.

“Falahum…. Falahum…. Falahum….” Begonya, Rayhan malah nengok ke belakang. Dia ngeliat Imam. Mukanya udah cemas, tapi dia merem, kayaknya dia marawisan di alam bawah sadarnya. Rayhan, sebagai imam yang mengimamkan Imam, lo gagal. Terus ada Arif. Ada Bu Wulan, ada Pak Solihin. Mati lu han.

Nah, setelah sholat barulah kami nungguin makan pagi. Ada yang nungguin sambil main UNO, ada yang nungguin sambil main kartu Remi, ada yang nungguin sambil main TOD, ada yang nungguin sambil cerita-cerita. Kalo Scensix : nungguin sambil tidur.

Akhirnya setelah menunggu lama, kami pun makan. Semuanya galak, soalnya rebutan makanan.

Ada anak yang rakus banget ngambil makanan sambil teriak “SATU JUTA DELAPAN RATUS!!! SATU JUTA DELAPAN RATUS!!!!!!!!!!!!!!!!!!” Buset dah.

Pas ngambil makanan, saya cuma ngambil sop sama nasi dikit. Soalnya kalo makan pagi banyak banyak saya ga kuat.

“Nao, lu makan udah kayak anak bayi dah.” Kata Lifia, yang saat itu lagi mager ngantri.

“Suapin doongg aaa aaa aaa..” nah ini jangan ditiru. Ekspetasi Lifia bakalan pergi meninggalkan saya.

“Ayo sini Naooo pesawatnya mau lewaaattt…” nah ini salah gaul. Akhirnya setengah piring, saya disuapin ama Lifia.

Setelah makan, akhirnya beberapa anak Scensix beli donat buat ngerayain ulangtahun Bude. Dan pas di bus, dengan ganas pun seluruhnya nyanyi Happy Birthday Bude dan seluruhnya galak banget rebutan donat.

Perjalanan ke desa wisata cukup jauh, sehingga kami pun tertidur pulas di bus untuk beberapa jam.

Sesampainya di Desa Wisata, kami seneng banget, soalnya hari ini lah yang sebenernya ditunggu-tunggu, menjadi anak desa seharian. Kita semangat banget buat turun, kecuali Haswin. Yang saat itu masih tidur dengan nyenyak. Gigi kelincinya keluar.

“Haswin, bangun…” Fairuz mencoba membangunkan. Haswin tidak bergerak.

“Win, bangun, udah sampe…” Rafi goyang goyangin badan Haswin. Haswin masih tidak bergerak.

“Win, bangun…” saya gerak gerakkin kursi Haswin. Haswin ga bergerak juga.

“Win… bangun udah sampe! Ditinggal lu!” Fairuz nakutin, mulai kesel.

“Win! Bangun napa!” Rafi semakin kesal, dia goyang goyangin tubuh Haswin.

“Haswin, ada cabe!” seru saya. Haswin melek dikit, terus merem lagi. Uceet.

Akhirnya Rafi udah kesel maksimal.

“Win,”

PLAK!

Rafi nampar Haswin cukup keras.

Haswin masih tidur.

“Ih apaan sih kebo banget si Haswin…” Rafi kesel. Akhirnya, kami pun memutuskan meninggalkan Haswin di bus. Bodo amat. Eh ga lama kemudian Haswin bangun gaya Princess cantik baru bangun tidur. Untuk dia ga senyum lebar sambil ngulet terus bilang ‘Good morning World’. Itu jijik maksimal.

sleeping beauty


Kami pun turun, dan langsung berkumpul di titik kumpul. Disana udah banyak orang tua asuh, kemudian kami nyalamin gitu, baru ngeliat pertunjukan tari. Setelah itu, dibagilah kelompok per rumah. Kalo di Scensix, cewenya 11 banding 14. Saya masuk yang ke kelompok 14 orang, dan kami diasuh oleh Pak Sabar dan Bu Sabar, tapi karena beliau-beliau sedang bekerja, jadi kami sebelumnya diurus oleh Pak Budi dan Bu Budi.

Setelah lesehan untuk beberapa saat, kami pun kembali ke titik kumpul untuk mengunjungi pos pos gitu deh,

Nah kan awalnya berbaris dulu. Karena Scensix ini paling gamau rugi, kami baris ditempat adem, gamau pindah kesebelah Ipa 5 yang panas panasan.

“Udah disini aja, gabakal diapa-apain elah.” Kata saya, males kepanasan. Akhirnya kita untuk beberapa lama disitu. Pas diabsen, Ipa 1, Ipa 2, Ipa 3, Ipa 4, Ipa 5, Ips 1, Ips 2, Ips 3, Ips 4, Ips 5.

Anjir. Ipa 6 ga diabsen. Ips5 yang gaada kelasnya aja di absen.

Akhirnya baru deh kami taubat lalu pindah panas-panasan sebentar, kemudian langsung jalan ke pos pertama : Membuat Wayanggg

Bikin wayangnya tuh bukan yang kompleks seperti wayang wayang yang biasa kita lihat, tapi wayang dari semacem lidi gitu, tapi itu bukan lidi, ya tapi semacam lidi.

Karena tangan saya ini bukan tangan berseni (muka aja ga berseni), jadi pas pertama kali dijelasin aja, saya udah ganti lidi sebanyak 4 kali. Ujung-ujungnya dibikinin Monic. Terimakasih Monic.

Tapi akhirnya pas bagian ngepang dan bikin tangan, saya bisa melakukannya. Ya, saya bisa! Ayo Steven! Kau pasti bisa hidup Steve! Steven!!!!! I love you don’t leave me!!!!

Steven itu nama wayang saya. Iya emang tijel. Tapi seenggaknya Desya lebih tijel.

Ketika semuanya memposisikan tangan wayangnya itu di pinggang, atau semacamnya, saya memposekan gaya wayang saya ala Britney Spears lagi seksi ; tangan kanan di kepala, tangan kiri di pantat. Beh makin cinta sama Steven.

Britney Spears' Top 10 Biggest Career Moments

Nah, abis bikin wayang, kami langsung kuliner. Buset disini anak Scensix udah galak banget. Pada laper semua.

Masalahnya, testernya aja diabisin semua. Beli ngga.

Ada sih yang beli, tapi tetep aja testernya diabisin semua. Saya nambah jahe sampe 4 kali. Martina nambah pake gelas aqua, lebih gatau diri. Si Haswin langsung minum dari dispensernya biar ganteng.

Setelah berkuliner ria, barulah kita….. membajak sawah!

Satu persatu dengan muka norak gapernah naik kebo langsung nyebur ke lumpur. Paling semangat Rayhan, soalnya dia baru menemukan sesuatu yang dapat mengerti dirinya walaupun baru pertama kali jumpa.

Dengan dramatis, Rayhan menyentuh tubuh kebo itu, kemudian menaikinya menggunakan dudukan kayu yang di belakang. Ketika kerbau itu berjalan, Rayhan mengetahui arti kebahagiaan sesungguhnya. Kerbaulah belahan jiwanya. Setelah diteliti, kerbau itu jantan.

Kemudian hampir semuanya nyoba mengendarai kerbau itu, ada dua kerbau jadi semuanya kedapetan.

Paling skandal pas bagian Faiz.

Dia udah semangat banget naik kerbau. Dia duduk di kayu, kemudian kerbaunya mulai berjalan. Wita sang kekasih menatapnya dengan penuh percikan cinta, ‘Ah, pangeranku mengendarai kerbau, sangat jantan dan maco..’

Faiz juga menatap Wita dari kejauhan , ‘Wita permaisuriku, tunggu aku, aku akan datang kepadamu dengan kerbau ini. Tunggulah aku, permaisuriku.’

Belum sempet sampe, tiba-tiba kerbaunya diem.

PLUNG

PLUNG

PLUNG

PLEK PLEK PLEK.

Bunyi yang terakhir itu ketika muka dan bajunya Faiz kecipratan lumpur yang kejatohan eeknya kerbau. Kesimpulannya  :  Faiz bau eek.

Wita antara males ketemu Faiz sama pengen move on ke Haswin.


sini wita sama aku aja


Abis membajak sawah, kami langsung ke kolam gitu.  Ternyata isinya ikan lele, dan kami harus menangkap lele sebanyak banyaknya untuk orang tua asuh kita,

“AYOO BUAT PAK WIDODO!”

“AYOOO PAK SUGIARTOOO!!!”

“AYOO BUAT PAK SABAARRR!!!”

Langsung dah itu kolam dipenuhi anak anak Scensix yang laper galak kenyang bego. Karena lele licin banget, susah banget deh buat ditangkep. Saya sama Lifia sampe bego sendiri rebutan lele, padahal jelas jelas kita satu tim.

Si Desya udah keren keren, nangkep lele kepalanya dulu, baru megang badannya. Pelan pelan dia mengangkat lele itu, wajahnya serius banget, mulutnya mangap mangap. Eh beberapa detik kemudian lelenya berontak terus lepas. Dia langsung dendam gitu sama lele.

“LELENYA JANGAN DIINJEK WOYYY!!!!!” Saking ramenya itu kolam, lelenya sampe keinjek injek ucet. Niat nangkep lele, tapi lelenya malah keinjek.

Kalo saya dapet satu lele, jadi total lele Pak Sabar : 4 lele. Paling curang itu kelompoknya Ivan, mereka pake jala. Kurang ajar mereka. Dapet banyak banget lele di plastik. Pokoknya ntar malem pesta lele di rumah Ivan.

Nah, setelah bermain lele, akhirnya semua anak laki laki main di kali yang ada jembatan kayunya gitu deh, jadi kayak jaga keseimbangan gitu.

Wah semua anak laki pada semangat. Si Ivan keren banget, dia babyfreeze diatas kayunya. Tapi gaada yang ngeliatin sih, kasian. Baru pada nyadar pas tiba-tiba fotonya ada di kamera Ayas.

Mana Ayas keren banget lagi, dia ga sengaja videoin Ivan lagi babyfreeze, tapi tekniknya tuh keren banget kayak kamernya keluar dari bambu itu terus langsung ngeshoot Ivan. Ivannya sih buang aja ya, yang penting Ayasnya.

Kemudian Chandra sama Haswin, mau berantem diatas bambu.

“Eh videoin gue sama Haswin lagi berantem dong!” seru Chandra sok-sokan. Haswin muka mammoth.

Akhirnya Ayas nyiapin kameranya untuk ngerekam mereka berdua. Si Haswin dengan mudahnya jalan di bambu itu. Jalannya kayak orang biasa jalan. Semuanya pada ber-“wow Haswin” ria. Sementara si Chandra masih jaga keseimbangan.

“Eh tunggu dulu dong!” Chandra teriak, panik sendiri. Haswin bete, badmood, sebel, kesel, gundah, cemas, dan semacamnya. Akhirnya dengan muka sok sokan, dia muter badannya,.

“Ah yaudah gua balik lagi aja dulu.” Terus Haswin dengan mudahnya kembali ke tempat. Semuanya ber wow ria.

Eh pas Chandra udah siap, dua duanya maju secara perlahan, eh si Haswin baru selangkah nyebur.  Chandra hebat.

Nah sementara anak cowo basah basahan, yang cewe main engklek gitu deh. Saya susah banget main gituan. Antara jari kaki saya kecil jadi gabisa ngapit kayunya, atau emang gaya gravitasi di bumi ini udah bertambah.

Yang paling skandal itu si Femil, kepeleset pas main gituan saking dia gabisa diemnya. Kemudian kelingkingnya sobek sehingga harus ditangani p3K.

Kirain pas udah berdarah gitu, si Femil jadi pendiem. Eh malah tambah pecicilan.

Yak, setelah bermain main, kami pun makan siang dirumah orangtua asuh masing-masing.

Makanannya walau sederhana, tapi enak buangeeeet. Paling semangat makan si Lifia, soalnya dia dapet temen baru, Lisa—anaknya Bu Budi dan Pak Budi yang lucunya minta ampun.

Nah setelah makan dan bermain sama Lisa, saya, Thesa, Sarah, dan Safira cuci piring bersama. Kita bagi tugas. Safira dan saya cuci piring dan sendok, Sarah cuci gelas, dan Thesa bagian membilas.

Kita semangat banget cuci piring, sampe teriak teriak kalo kita pasti bisa. KITA PASTI BISAAA!!!

Eh tiba-tiba….

“Mbeeeeeeek….”

Semuanya diem.

Pekerjaan terhenti sementara.

“Perasaan gue gaenak.” Kata saya.

“Kalo ada suara gitu berarti…” Thesa menambah suasana horror.

“Kalo ada bau bau berarti…” Safira ga membantu sama sekali.

Akhirnya kita cuci piring buru-buru.

Setelah cuci piring, kami pun sholat Dzuhur dan kembali ke titik kumpul—dan zonk-nya, kita ditinggal. Akhirnya kami lari untuk nyusul yang lain yang udah ada di tempat pengolahan kopi. Nah disini juga banyak yang ngabisin testernya.

Nah setelah ke tempat pengolahan kopi, kita jalan cukup jauh untuk ke perkebunan salak. Pas di kebun salak ini, kami seneng banget, soalnya bisa makan salak sepuasnya.

Ga diduga, ternyata hujan deras pun turun.

Saya langsung berteduh dibawah payung Evi bersama Evi, Rafi, dan satu lagi saya lupa. Pokoknya sempit banget. Dan Femil juga berteduh dengan payungnya.

Eh lagi asyik-asyik berteduh, tiba-tiba ada suara yang ga ngenakin.

GLUDAK!

Si Rayhan kepeleset sampe guling, tapi gaada suara “Aduh” “Aw” “Ugh” “Awwww” “Oh yeah” atau semacamnya. Jadi pas dia jatoh, kami langsung ngakak ngetawain dia.

Abis dia jatoh, baru mas masnya bilang “Awas licin.”

“TELAT MAS TELAT!!” Rayhan emosi.

Nah pas perjalanan pulang, si Femil kasian banget, kepeleset gitu, akhirnya lukanya berdarah lagi. Berdarahnya banyak banget pula.

“Aduh Nao….berdarahnya banyak banget nih Nao..tambah parah…”

“Ih Femil elu sih pecicilan banget, diem kenapaa..”

“Yah tapi tadi kepeleset nao”

“Elu gabisa diem sih mil..”

“Yah nao gimana nih nao mas masnya udah jauh lagi..”

“Yaudah deh gue temenin mil sampe kita sampai.”

“Gue lama gapapa nih nao?”

“Iya mil gue akan setia kok mil”

“Ah nao…”

“Femil…”

Oke ini jijik.

Akhirnya saya ngegandeng Femil yang cedera kelingking dan cedera otak. Walaupun Femil lemot banget, tapi saya temenin terus. Sampe akhirnya darahnya ngucur banyak banget dan kakinya udah pegel banget.

anjas


“Dandy! Mendingan lo gendong Femil deeeh kasian nih Femil kakinya..”

“Oh yaudah sini naik ke punggung abang.” Dandy macho banget ya, mau ngegendong Femil. Femil kalo cari suami kayak Dandy, sangat gentle dan rela berkorban.

Femil pun naik ke punggung Dandy.


Baru setengah jalan, Dandy hampir jatoh.

“Femil maaf, aku ga kuat lagi…”

Akhirnya karena Dandy hampir Kifosis, Dandy malah digendong Rayhan. Hampir aja Dandy dibuang ke sungai yang alirannya deres

Dan Femil pun digendong sama Ivan, cowok tulen yang yang ototnya dimana mana.

“Ivaaan gue beraat…” keluh Femil. Ivan tidak mendengarkan. Ia terus menggendong Femil dengan semangat sampai ke tempat tujuan.

 
Ivan femil, dandy rehan



Dandy sebelum lelah




Dan kita sampe di pos dimana perempuan doang yang bisa melakukan, pos tari! Jadi semua perempuan diajarin nari gitu pake kain yang diiket di pinggang. Saya, Fairuz, Dinda, dan Nian gaikut nari. Saya sama Fairuz sih alasannya ;

“Beda aliran.”

Kalo Desya tijel. Dia kadang kadang ikut nari, kadang kadang capek sendiri. Kadang kadang ikut goyang, terus bosen, terus duduk.

Nah setelah belajar langkah-langkahnya, akhirnya mereka pun pake musik untuk menari. Musiknya itu semacam kayak musik kondangan gitu.

Yang menghebohkan lagi, tiba-tiba si Chandra pake kain juga di pinggangnya, terus ikut nari.

“Chandra! Lu ngapain ego, kayak banci!” ejek Rayhan. Chandra geleng geleng kepala, meletakkan telunjuknya di bibir Rayhan.

“Daripada lu ngoceh, mendingan lu mencoba.”

ASEK CHANDRA.

Setelahnya, Rayhan sama Chandra ikutan nari. Chandra nya sih bagus, gemulai gitu, terus badannya lentur. Lah si Rayhan udah kayak Finding Nemo.

Lagi asyik ngetawain Chandra sama Rayhan, tiba-tiba si Rafi, Ivan, Dandy, Adit, Imam berdiri dan nyalamin dari mulai Fairuz menuju Cir, semacam kondangan gitu. Karena serangan tiba-tiba, saya ngakak aja ngeliat muka mereka tanpa dosa nyalamin satu satu.

Nah setelah tari, akhirnya kita ke pos selanjutnya , yaitu gamelan dan bikin janur. Nah, ditengah jalan, dua sejoli bernama Lifia dan Bude ngeliat ayam yang lagi nyebrang.

“Wah ayamnya indah banget.”

“Iya.”

Tiba-tiba, ada mobil mau lewat. Lifia membelalakkan matanya. Ia ingin menyelamatkan, namun ia tak sanggup.

“AYO SEMANGAT AYAM!!! AYO AYAM! AYOOO! AYAM! AYAM! AYAM!!!” Seru Lifia berkobar kobar. Karena melihat Lifia yang sangat bersemangat, semuanya jadi ikutan,

“AYAM! AYAM! AYAM!”

Anak laki langsung lari kearah anak cewe, kirain ada skandal apaan.

“Buset. Ayam doang.”

Nah, di pos gamelan ini seru bangeeet, kita dituntun main gamelan gitu, ada notasinya di papan tulis.

25252525 252526 26262621 dst dst, Lifia semangat banget main gamelan, sampe dia improvisasi pake mulut

“Dua lima dua lima dua lima”

Sebelah kanan saya ada Adit, dan sebelah kiri saya ada Rafi yang bermain sendiri. Terus dilihat dari kejauhan ada Bude yang standby di bagian gong.

Gils pas diperpadu jadi keren banget.

Sampe luar, Lifia pun masih “Dua lima dua lima dua lima dua lima” kayaknya dia seneng banget main gamelan.



Nah abis itu, kami langsung diajarin bikin janur.

Kalo moto Scensix sih ; “Selama janur kuning belum melengkung, disitu masih bisa ditikung”

Langsung semuanya semangat bikin janur terus dibengkok bengkokin.

Nah, setelah bikin janur, akhirnya…pos terakhir yang kita tunggu-tunggu…. Air terjun + sungai!!!!

Pas baru sampe disana aja, langsung pada bersemangat nyebur ke sungai. Terkecuali si Femil yang kelingkingnya masih sakit.

Selama berjalan melawan arus, saya pegangan tangan sama Syihan. Wow, so sweet banget ga. Padahal kita sama sama pegangan biar ga kebawa arus.

Tapi tetep aja sandal yang saya pake lepas melulu sampe orang orang di belakang teriak teriak rebutan sandal saya.

Kalo kata Rayhan ;

Pertama, ‘Mir, sandalnya lepas’

Kedua ‘Mir, lepas lagi’

Ketiga ‘Mir, copot mulu’

Keempat ‘CINDERELLA!!! ‘

Sesampainya di air terjun, saya langsung ngeliat Femil lagi main basah basahan. Buset ini anak lagi sakit masih aja.

Dan kami semua akhirnya basah basahan disitu. Ada yang mengguyur diri dibawah air terjun sebagai tolak bala, ada yang berendem di sungainya, ada yang loncat loncat diatas air, ada yang bertapa, ada juga yang terpaksa ga basah basahan untuk jagain barang barang.

Akhirnya, kami pun mengabadikan momen yang spektakuler itu di SLR-nya Ayas.

Dan ketika saya ngeliat hasilnya, saya ngakak banget ngeliat Wita kekasih Faiz yang ketiban Dandy.


Kasihan Wita.



Setelah pos terakhir ini…akhirnya kita kembali ke rumah asuh. Perjalanan baliknya nanjak gunung dulu. Kemudian kami ngeliat pemandangan indah diatas sini. Hijau banget, dan bunga-bunga kecil juga pada mekar diantara rerumputan *asek

Saya jalan bareng Wita, Faiz, Rayhan, dan Azam. Di belakang ada Ivan, Dandy, Bella, Tining, Ayas dan Rifqi. Sampai duluan, kami bertemu dengan sumber mata air yang melegakan karena kita pengen cuci kaki.

“Pak, ini airnya bisa buat mandi?”

“Bisaaa, bagus itu buat mandi,”

“Kalo diminum?”

“JANGAN! Nanti kalian bisa keracunan. Itu zat besinya tinggi.” Rayhan langsung ngelepeh airnya.

“Konon katanya ini air bisa mempercantik wajah, dan terus air ini bisa digunakan biar cepet dapet jodoh.”

WUAH semua langsung mandi disitu. Ivan semangat banget mandi disitu sambil teriak teriak.

“DAPET JODOH! MAAAK DAPET JODOH MAAAK!!!” Malu maluin.

Yak setelah berjalan jalan cukup panjang, akhirnya kami pun sampai di pepohonan gitu, ada jalan buat kita kembali ke rumah masing-masing. Untung ada Wita, jadi ga sendirian balik ke rumahnya.

Sesampainya dirumah, udah ngantri mandi. Buset dah saya urutan ke 12.

Karena pintunya gabisa dikunci, saya mandi ga tenang banget sumpah. Masalahnya itu pintu dimainin ama Monic.

“SETAN LU MON!! MATI LU MATI!! AAAAA MATA GUA KENA SHAMPOO! SIALAN LU MON!!!! MATI LUUUU!!!”

Iya semacam itulah saya teriak teriak selama mandi.

Nah setelah semuanya selesai mandi, kami pun sholat magrib dan makan malam, dan setelah makan malam, kami pun berkumpul dirumah Pak Sabar bersama anak anak Scensix lainnya.

Makrab malam itu seru banget, mulai dari Rayhan cerita tentang gimana posisi anak-anak lagi tidur, sampe macem macem deh. Tapi karena tidak boleh sampe lebih dari jam 10, akhirnya mereka pun kembali kerumah masing masing abis foto foto, malam itu seru banget, ga bakalan bisa dilupain.

  



Saya kira saya akan bisa tidur tenang dan tentram malam ini. Ternyata, pas udah menutup mata…

GLUDAK!

Perut saya ketonjok Lifia yang ternyata lagi cerita-cerita sama anak anak lainnya.

Saya nyoba tidur, si Martob—yang ternyata tepat berada diatas saya—berapi api banget ceritanya. Muncrat disekitar titik wajah saya. Lifia juga, dia bagaikan ikan pesut terdampar, gabisa diem kalo ga di air. Senggol sana sini.

Pas ada suara ketokan, bloonnya, mereka semua langsung tiarap.

-_-

Mana di grup Scensix, anak cowo pada rebut sama serangan udara, berupa serangga aneh gitu. Ada capitnya, gede, dan kawan kawan lah. Tadinya, si Hilmi cuma ngeliat , ‘Oh, serangga’.  Kemudian cuek gitu.

Eh pas beberapa lama kemudian, mereka ngeliat sesuatu yang melayang datar di udara.

“Itu apaan?” tanya Ivan.

Semua diem.

“SERANGGA YANG TADI!!!”

Langsung di grup rame. “SERANGAN UDARA! SERANGAN UDARA!!!!”




Rifqi pun sampe teriak “IBUU!! IBUUUUU!!!!!”

Paling tenang si Yos. “Oh, serangga itu.”

Paling hebat Haswin, dia bisa menghindar dari serangan itu dengan berkamuflase menjadi serangga juga.

Malem ini ga tenang banget sumpah…

Tapi asyik sih, kapan lagi ada momen momen berharga kayak gini di desa wisata? Cuma pas Stula. Apalagi sama Scensix, tambah seru so much.

Day 4 – Desember 19th, 2013.

Pagi ini, saya bangun juara 3 setelah Sarah, kemudian Nian. Kemudian disusul oleh Wita. Pagi pagi buta, Sarah udah tembak lantai (baca : eek), kemudian dia dan Nian mandi duluan.

Pas lagi ngumpulin nyawa, saya bener bener berusaha banget tuh buat ngumpulin nyawa sebanyak banyaknya mumpung yang lain belum bangun. Saya madep kearah Martina yang lagi kerennya tiduran ala Selena Gomez lagi pacaran sama Justin Bieber di pantai.

Baru mau merem lagi, tiba-tiba ada serangan lokal.

DUT!

“EH! Maaf ya!!!”

Martina kentut.

Nyawa saya langsung kekumpul semua.

Masalahnya itu pantat sama muka saya sejajar banget gitu lho.

Tapi ujung ujungnya saya mandi juga disebelah Martina sambil ngobrol. Pdkt dikit.

Nah, setelah semuanya usai mandi, akhirnya kami langsung pake baju batik abu abu, dan kemudian kami makan pagi, mie pagi itu terasa sangat luar biasa.

Karena di desa wisata ini kami hanya menginap semalam, makanya, kami perpisahan sama Pak Sabar, Bu Sabar, Pak Budi, dan Bu Budi, juga Lisa dan kakaknya (lupa namanya siapa).

Kami pun mengabadikan momen itu di slr-nya Ayas.



Setelah berpamitan, kami pun langsung jalan ke bus, dan menemukan di bus gaada siapa siapa selain anak anak Pak Sabar—ya kita.

“BUSET ANAK COWOK BARU PADA BANGUN. DANDY BARU MAU MANDI!” Seru salah satu orang.

Gara gara serangan udara semalam, mereka kurang tidur.

Mam Sameria udah ngamuk ngamuk ala Betawi tuh, padahal aslinya Batak.

“Belum tau dia kalo gue ngamuk.” Ujar beliau.

Akhirnya, kami se bus ngirimin Vn di Scensix biar mereka gerak cepat.

Karena ga mempan juga, akhirnya saya ngomong di Vn,

“Perhatian, kepada yang belum siap, diharap cepat, karena Mam Samer sudah ngamuk ngamuk,” terus saya ngasih hp saya ke Mam Samer dan suruh Mam Samer ngomong,

“Mam ngomong mam.”

Mam Samer mikir bentar

“E…..”

Kemudian dilanjutkan, “Ayo CepaaaaaaaaaaaAAAAAAAAAAAAAAATTTT” pokoknya nada belakangnya melengking gitu. Ga lama kemudian rombongan Femil masuk. Disusul sama rombongan Dandy. Ah, cinta kasih wali kelas pada anak anak muridnya.

Nah, abis dari sini, kami langsung jalan ke Ullen Sentalu,

Selama perjalanan, si Dandy mukanya gaenak banget,

Tiba-tiba aja, si Ivan terlonjak kesamping, idungnya ditutup.

“Buset dah Dandy!!!!”

Iya, Dandy serangan lokal diem diem. Dia kentut.

Tadinya cuma Ivan doang, eh lama lama satu bus teriak teriak semua.

“Maaf ya teman teman, jangan membenci aku. Maaf ya serangan lokal tiba tiba maaf ya..” Dandy mukanya melas banget.

“Dandy kentutnya tuh dikit, tapi nyebar gitu loh. Csssshhhh” Ivan mraktekin sambil nguncupin tangannya, terus lama lama ngebuka tangannya lebar lebar.

 Setelah semuanya keracunan oleh kentut Dandy, akhirnya sampai juga di Ullen Sentallu.

Nah di Ullen Sentallu ini sayangnya Scensix kepisah-pisah. Karena saya pendek, saya selalu ketinggalan di belakang sehingga ga denger penjelasan apapun. Ya dikit dikit sih.

Untungnya ada Bude yang setia menemaniku aih. Dia menjelaskan apa yang dijelaskan. Tentang filosofi lukisan, gitu gitu deh. Tapi ujung ujungnya kita berdua merinding sendiri gara-gara kita ngerasa kalo setiap lewat, lukisannya ngeliatin kita.

Pas udah sampe pintu keluar, kita lari.

Nah karena di awal penjelasan itu katanya kalo perut gendut yang di patung itu tandanya banyak ilmu, pas saya, Monic, Pak Sitinjak, sama Pak Fahmi mau foto berempat, tiba-tiba Tom Bill nyamperin Pak Fahmi, terus nunjuk perutnya Pak Fahmi,

“PAK! BANYAK ILMU YA PAK!!” Terus dia ngakak. Pak Fahmi bukannya merasa terhina, malah ikutan ketawa, setuju, terus megang perutnya.

Pak Fahmi megang perut.


Foto kedua malah harusnya normal. Kalo foto pertama itu dari tab-nya Pak Sitinjak, kalo foto kedua harusnya dari hp saya yang harusnya diambil oleh Pak Wilson.

“Ayo semua bergaya ya berempat! Fahmi kau di sisi kanan anak itu jangan di tengah bagaimana kau ini!” pas semua udah siap, Pak Wilson kaget.

“LHO KOK INI ADA WAJAH BAPAK?!”

“Oiya pak maap itu kamera depan.” Saya langsung ganti settingnya.

Eh pas udah selesai moto, ternyata pak Wilson mencet tombol home iPhone, bukan kameranya.

Pak :(

Karena sakit hati sama kamera depan, saya pun foto foto kamera depan sama Pak Sitinjak.Fotonya ada di insta, males upload (?)

Lagi jalan ditengah hujan, saya bukannya pake topi, malah mainin topi.

“Naomira, pakai topimu, nanti sakit.” Seru Pak Tinjak. Saya ngangguk. Baru mau make topi, ternyata hujannya makin deras.

“Pinjam topimu.” Pak Tinjak ngambil topi saya. Ok pak. Akhirnya saya pake kapucon jaket.

Sesampainya di bus, Scensix pun jalan lagi, destinasi selanjutnya : Museum Merapi.

Sebelum jalan, ada yang nawarin salak, si Rayhan dengan sopan bilang sama ibu ibunya,

“Ngga bu, udah banyak..” wajahnya berbinar-binar.

Tiba-tiba Hilmi beli 3 ikat gitu. “Beli bu.”

“Saya juga beli deh bu.” Rayhan tiba-tiba ngikutin.

Yak, setelah itu kami langsung cao ke museum merapi. Perjalanannya cuma sebentar banget. Kami pun turun, dan satu persatu masuk kedalam museum itu. Kirain di museum itu ada gunung gunung gitu, ternyata miniaturnya doang.

Awalnya ada miniatur gunung merapi gitu, kalo di pencet tombolnya keluar lahar merah. Kami sempet bingung. Kok nyala mulu. Ternyata si Femil mencetin tombolnya mulu. Pantesan.

Nah kemudian kami ngeliat foto foto sebelum dan sesudan letusan gunung merapi gitu. Bukannya ngeliatin gambarnya, saya sama Bude malah sibuk ngarang.

“GILA YA! WANTO KEREN BANGET SUAMIKU! LIAT DEH! KAYAK ADA EFEK EFEK ORANG GITU!”

“IYA ISTRIKU! LIAT DEH! INI KAYAK KEPALA MACAN, INI BADANNYA!”

“WANTO KEREN BANGET GILA!!! KITA HARUS SAVE NOMOR TELPONNYA! DIA HEBAT BANGET!!!”

“AAAA WANTO WANTOOO!!”

“WANTOOO!!!”


Pak Wanto itu yang motret kejadian kejadian letusan gitu, keren banget pokoknya, tapi gara-gara saya sama Bude norak, gajadi keren.

Setelah fangirling over Wanto, si Bude langsung ngegandeng tangan saya dan jalan jalan sepanjang museum, tiba-tiba Bude ngegandeng Ivan. Terus sebelah saya ada Rafi, akhirnya saya gandeng Rafi. Sebelahnya ada Rayhan, akhirnya Rayhan ngegandeng Rafi.

Tadinya mau foto berlima gini aja kan ya sambil gandengan tangan, eh tiba-tiba semuanya nimbrung, jadi foto kelas.

Pas mau nyoba foto berlima gandengan lagi, eh semuanya nimbrung lagi.

Pas udah mau berhasil foto berlima doang…eh si Lifia tiba-tiba muncul ditengah tengah saya sama Bude, teriak

“LIFIA IKUT DOONGGG!!!”

Semuanya mendengar jeritan Lifia, akhirnya semuanya nimbrung lagi.

Karena Ivan sama Bude terlalu sweet gandengan tangan sepanjang jalan sambil ngobrol, saya pun merasa sangat jomblo. Akhirnya, ada pria tampan yang menggunakan topi sama seperti saya yang kerjaannya melakukan serangan lokal dan itu bau banget.

“Dandyyy ayo gandengan sama guee..” ujar saya, sok jomblo.

“Ayo naooo, foto sama gue juga yuuuuk, topi kita lagi keren nih,”

“Yuuuk.”

Nah kami ini contoh jomblo yang terlalu ngenes.

 


Muter-muter gajelas di museum Merapi, akhirnya kita malah foto foto di tempat yang terowongannya pencahayaannya bagus banget.



Setelah itu kami pun keluar dari museum Merapi dan akhirnya pergi ke destinasi selanjutnya, yaitu UGM.

Senengnya, rombongan bis 4,5,6 bareng bareng, sedihnya, bis 1,2,3 kepisah. Jadi agak hampa gimanaaa gitu. Gimana rasanya jadi Fairuz ya, yang doinya selalu kepisah dari dia. Pantesan galau mulu di bis. Pas di bus dia tidurnya aja senyum mimpiin Alfredo.

Tuhan memang satu kita yang tak sama ya, ruz.

Ah, entah mengapa cinta beda agama lagi trend banget di Scensix. Tapi ini sih paling ngehits dari Hilmi Rizadha

Skandal. karena cinta beda agama udah mainstream

Yak, selesai di UGM, kami pun langsung cao ke hotel!!! Katanya sih hotelnya bagus so much, eh beneran aja, pas masuk kamar sama Monica, Safira, dan Regina, langsung ngangak.

“Gilaaaaa satu juta delapan ratus baru kerasa sekarang!!!! UWAAAW!!!”

Kami pun langsung mandi, kemudian buang sampah di perut—terutama yang gamau pup dari hari pertama demi ketemu hotel yang toiletnya bagus.

Kemudian, sebelum kita berangkat ke Malioboro untuk berbelanja, ternyata ada film The Notebook di HBO.

The Notebook kan ada adegan yang ga berkenan gitu yak, si Safira langsung ketakutan sendiri,

“Ah gua takut nih otak gua langsung rusak kalo nonton itu. Ga nonton itu aja Fisika gua remed…”

Kasian banget Pira. Sampe dia sholat aja adegannya masih berlanjut.

“Parah banget gua sholat ada orang ciuman.” Miris banget Safira.

Setelah nonton The Notebook, barulah kita jalan ke Malioboro.

Bus 5 sama Bus 6 sampe duluan.

Tadinya sih mau ngumpul gitu kan ya sama Kovalen, tapi apadaya susah, jadinya saya ngintilin Scensix.

Tahap awal :  Bareng bareng

Selanjutnya : Kepisah satu grup

Selanjutnya : Kepisah dua grup

Selanjutnya  : Tinggal bersepuluh

Selanjutnya : Tinggal berenam

Selanjutnya : Tinggal Berempat

Selanjutnya  :  Fairuz pergi pacaran, tinggal bertiga.

Yak jadi yang setia hanyalah Yosafat dan Rafi saja bersama saya.

Untungnya di salah satu tempat, saya ketemu teman seperjuangan di kelas 10 saya, Rashif, yang kebetulan lagi sendirian juga.

“Yaudah mir, ayo sama gue nyari Shintya.”

“Ayo shif”

Ga pake keringet, Shintya tiba-tiba keliatan pantatnya. Yak akhirnya sama sama lagi sama bocah ingusan ini. Tada.Tapi saya sama Rashif ngikutin Shintya sama anak anak kelasnya sih.

Sudah lama berjalan jalan sama anak anak Ipa 3, ternyata saya sama Rashif Cuma nemenin anak anak Ipa 3 belanja, tapi saya dan dia ga belanja. Mana panas banget. Pake topi dikira copet, gapake panas. Serba salah.

Yak setelah berpanas panas ria, akhirnya ketemu Astrid dan Ening lagi gandengan tangan di Malioboro.

“Strid, lu kenapa bawa peliharaan?” tanya saya

“Kasian dia mir, sendirian. Jadi gue bawa. Kasian ya.” Kata Astrid. Saya mengangguk.

Akhirnya Kovalen pun berkumpul menjadi 3.

Karena bingung mau kemana, akhirnya kami pun ke mall. Ujung ujungnya? Ke J.Co :)

“Udah jauh jauh ke Jogja beli J.Co juga. Sebel banget si.”

Akhirnya karena gaada tempat tujuan lain, kami pun mesen minumannya. Karena gaada Iced Chocolate akhirnya saya beli Frozen Oreo. Sama kayak Shintya. Jiji juga.

Lagi asyik asyik ngantri, tiba-tiba...

“SHIN! AYO KITA BALIK KE BUS! INI UDAH JAM BERAPA! AYO CEPETAN KEBURU DITINGGAL!” Salah satu anak Ipa 3 rame sendiri ngajak Shintya balik.

“HAH? SERIUS LU? AH GIMANA DONGGG GUE MASIH NUNGGUIN PESENAN!!”

‘AYO CEPETAN NGAPA!!!”

Dengan tidak berperikemanusiaan, si Shintya nyuruh abangnya kerja cepet. Dia sampe nyewa pompom buat nyemangatin abangnya selama 5 menit.

Akhirnya pesanannya datang juga. Kami pun lari dari mall Malioboro menuju ke bus.

Sepanjang jalan, si Shintya sama rombongannya, sementara saya sama Astrid yang panik mulu.

“Eh gimana dong mir…”

“Gimana apanya sih strid..”

“Gatau… gue bingung aja… gimana dong..”

“ Lu mati deh biar ga bingung.”

“Ah gimana dong mir…”

“AAARGHHH!!”

Sepanjang perjalanan, saya sama Astrid cerita cerita. Karena ngos ngosan ngejar Shintya dan temen temennya, kami ceritanya ngos ngosan juga. Si Astrid tetep ngomong ‘gimana dong’ secara terus menerus.

Dan sepanjang perjalanan… saya ngeliat banyak banget anak galan yang masih pada bertebaran disana sini. Foto foto lah, meditasi ditengah jalan lah, belanja satu toko lah, sampe foto sama hantu disana.

(pic)

Tapi yang paling bikin saya kesel sama Shintya adalah, ketika mereka buru-buru ke bus, dan gue dan juga Astrid dengan dramatisnya melihat Pak Wilson (pendamping busnya Shintya) sedang makan-makan bersama guru-guru yang lain.

“Itu Pak Wilson…” Astrid nunjuk,

“Itu Bu Samer….” Saya nunjuk wali kelas saya yang lagi makan bersemangat

“Itu Pak Ipul…” Astrid nunjuk Pak Ipul yang lagi lari lari nyebrang

“Itu Bu Wulan…” saya ngeliat Bu Wulan, yang kebetulan ngeliat saya. Tiba-tiba Bu Wulan senyum ke saya, terus dadah dadah dari jauh

“Daadaaaah Ibu makan dulu yaaa dadaaah”

Saya ikutan dadahin Bu Wulan sambil senyum “Iya buuu daadaaaaaahhh”

Tiba-tiba Bu Warinih nengok ke belakang, Bu Frida juga, Pak Untung juga ngelirik.

Tiba-tiba…

“DADAAAAH!!!!” Guru guru dadahin saya. Saya senyum doang, dadah kecil, muka takut.

“Harusnya mah kita yang dadahin mereka yak trid..”

“Lu sih mir. Gimana dong.”

“APANYA YANG GIMANA SIH GUA KETEKIN LU!!”

Yak akhirnya kami melanjutkan perjalanan, kemudian bertemu dengan Fairuz, Alfredo, Evan, dan Dita yang sedang double date. Terus lama lama ketemu Ocha sama Raihan, terus ketemu Bagus sama Bella.

Terus saya baru nyadar.

Kok gua ama Astrid yak berduaan.

“Gimana dong mir.”

“AAAARGGGHHH!!!!!”

Bagaikan jalan sama Psikopat. Astrid psikopat.

Yak, setelah sampai di bus masing-masing, tiba-tiba Dandy dan Ivan duduk mukanya samping sampingan beda.

Kalo Ivan ; muka senang, riang gembira, happy tree friends

Kalo Dandy ; muka miris, duka mengiris, Friday the 13th

“Gua udah nemenin 4 pasangan malam ini. Ketika temen lu gandeng cewek, gua Cuma gandeng kamera. Kalo ada objek bagus, yaudah gue fotoin. Giliran gue minta foto sendiri, hasilnya jelek. Yah emang muka gue udah dasarnya jelek sih..” Dandy miris banget. Tapi Mam Samer ngakak kenceng banget pas Dandy memberi pengakuan kalo dia jelek. Kayaknya Mam Samer seneng banget kalo Dandy jelek.

Setelah Dandy ngaku jelek, akhirnya kita kembali ke hotel.

Nah disini ga langsung pada tidur, melainkan yang cewek pesta curhat di kamar Femil, dan yang cowok……main kejar kejaran sama Pak Fahmi dan Pak Solihin.

Pasalnya, mereka gabisa diem banget. Udah tau waktunya tidur tapi masih aja keluyuran.

Begonya lagi si Hilmi. Udah capek capek kabur dari Pak Fahmi dan berhasil, eh pas udah sampe kamar, dia malah ngetok kamar sampingnya. Rayhan teriak

“EH HILMI LU NGAPAIN NGETOK KAMAR PAK FAHMI BEGO!”

Hilmi kabur kebirit birit.

Sementara yang cewek malah curhat di kamar Femil. Curhatnya berapi-api banget. Apalagi Fira. Beh berapi api banget.

Nah, lagi asyik asyik curhat, tiba-tiba datanglah Lifia dengan hp-nya.

“LIFIA MABOOOY!!!”

“Tenang tenang semua. Gue akan joget disini. Tapi reffnya aja yak.”

“AYO CEPEET!!!”

Akhirnya si Lifia nyalain lagu Maboy, terus nungguin reffnya. Lama banget lagi reffnya. Lifia sempet eek dulu di kamar mandi baru balik lagi, dan pas reffnya dia langsung beraksi.

Susah deh dijelasin, itu tuh kayak ubur ubur lagi berenang, atau belut lagi melahirkan, atau uler lagi mau pup. Tapi ini Lifia. Tapi sejenis gitulah gerakannya. Abis itu dia loncat loncat, terus meliuk liuk lagi.

“Aduh Vetebrae gue kayaknya rusak” kasian Lifia, karena Fisikanya tuntas jadi dia di dare kayak gini. Untung TIK nya ga tuntas dan Kimianya 8,75. Kalo ngga, dia pasti udah maboy di kamar Pak Sitinjak dan di kamar Mam Sameria. Kurang ekstrim apa.

Setelah Pia maboy, rasanya ngantuk melanda. Setelah numpang sholat Isya di kamar Femil dan nonton Dunia Lain di kamar Femil, akhirnya saya dan Fira kembali ke kamar dan menemukan si Monic lagi pacaran ama bule.

“Mon, mana si Michael?”

“Tunggu, Wifinya baru nyala.”

“Dia imajinasi ya!”

“Enak aja, elu kali tuh sama Bis 3.”

“Ah ngga gue udah Bis 5.”

Akhirnya setelah adu kentut ama Monic, Monic pun tersambung dengan pacarnya dari Jerman, Michael.

Pas saya liat iPodnya….

“Anjir…..dia nyata yak.”

“YAIYALAH NYATA!!!!!”

Karena saya gaboleh nguping mereka pacaran, akhirnya saya tidur.

Malam ini di Malioboro emang ga naik becak sama cowok, tapi seenggaknya, masih ada cewek cewek Scensix yang setia dengerin curhatan *asek

Day 5 – Desember 20th, 2013.

Rasanya males banget bangun pagi ini

Soalnya hari ini hari terakhir Stula

Artinya, udah gabisa lagi jalan jalan seharian bareng Scensix.

Udah terbatas ketawa tawa bareng Scensix

Udah gabisa modus modusan lagi bareng Scensix

Udah gabisa ngetawain orang orang bego yang abis makan tahu.

Udah gabisa ngedengerin Dandy siaran di Bus

Udah gabisa nyium serangan lokalnya Dandy di bus.

Udah gabisa liat Lifia maboy di kamar Femil

Udah gabisa liat sifat sifat asli anak anak Scensix kalo lagi ga belajar.

Ah…. Males banget bangun.

Tapi apadaya, morning call terus memanggiliku di telfon itu. Tanpa fikir panjang, saya getok itu telfon ampe mati.

Dan akhirnya, saya pun bangunin anak anak kucrut itu bertiga, dan yang bangun cuma Regina. Dan saya pun langsung mandi duluan.

Setelah semua selesai mandi, akhirnya kami breakfast di ballroom. Disana udah banyaaaak banget anak anak yang menyerbu makanan yang tampak mewah dan enak enak.

“SATU JUTA DELAPAN RATUUUUS!” Buset dah ini anak masih gamau rugi.

Pagi ini saya seneng banget soalnya………. Ea lu.

Setelah makan, kami pun berkumpul di meja makan Chandra, dan kawan kawan. Kami pun cerita cerita gitu, walaupun random tapi asyik banget. Aib anak anak semua dibuka.

Apalagi pas Haswin ngambil dua gelas penuh, satu gelas jus jeruk, satu gelas jus jambu. Semuanya untuk dia,.

“Anjir Haswin, lu maruk banget.”

Monic berontak, “Mending Haswin jelas minumannya. Tadi gue liat Imam ngisi minuman stengah jus jeruk, stengah jus jambu. Gadanta banget.”

Imam mukanya malu malu kucing. Tiba-tiba Ayas ngakak

“Itu buat aku.”

Hening.

Ternyata Ayas mempunyai naluri Haswin didalamnya.

Lagi asyik asyik cerita, tiba-tiba Hilmi dateng, bawa makanan, nasinya banyak banget, kacang ijonya banyak banget, semuanya banyak banget. Baru aja Hilmi naro makanannya diatas meja, semuanya bubar.

“Anjir jahat banget, gue baru bangun nih…”

Gaada yang kasian.

Setelah itu, kami pun packing, dan dengan berat hati kami meninggalkan hotel yang bikin satu juta delapan ratus berarti di hari terakhir….

Dan kita langsung otw Goa Jatijajar.

Tadinya sih, otw kesana.

Semua berubah ketika sehabis sholat jumat, banjir melanda.

“Ah gila banjir…” semuanya pada bingung harus gimana. Antara kualat minta dibayarin Mam Samer atau kualat kabur dari kesiswaan atau emang semuanya salah Haswin yang dari awal tidur dibelakang nutupin kasur supir.

Tapi gara-gara banjir, semuanya jadi bego.

“Kalo kali kena banjir, namanya banjir juga, atau kali?”

“Kalo kali kena banjir, berarti kalinya tergenang, berarti sama aja itu kali,”

“Nah kalo tergenang banjir, berarti kalinya tetep kali?”

“Kayaknya kalinya kena banjir.”

“Apaansih makan tahu jadi bego semua.”

Yak setelah menunggu lama banget karena macet, dan schedulenya kegeser total garagara macet, akhirnya supirnya mengeluarkan jurus ngedrift yang membuat seluruh barang hampir jatoh. Monic ketiban tas lagi, Ivan hampir ketiban Bella, Dandy hampir niban Wita lagi, dan Haswin tiba-tiba udah hamil anaknya mirip Adit.

Perjalanan ngedrift itu membuat Dandy dan Ivan perutnya merasa terkocok, apalagi Dandy, yang udah diujung banget.

“Anjir…kampret banget ini…..gaada obat gaada obat! Kebelet banget anjir!”

Dandy keringet dingin. Mau pipis gaada toilet, rest area gaada, yang dilewatin hutan, serba salah jadi Dandy.

“Dandy tahan ya… tahan, tarik nafas, keluarkan.”

“JANGAN BIKIN GUA KETAWA!!!!!!!”

Ga bermaksud bikin ketawa, tiba-tiba busnya ngerem mendadak, si Rayhan kepeleset kedepan bus.

“ANJIR LU HAN!!! JANGAN BIKIN GUE KETAWA!!! SAKIT BANGET KAMPRET GAADA OBAT!!!!!”

“Dandy pipis di botol aja..” usul saya, nunjuk ke botol minum bekas gitu. Dandy untuk sesaat ngeliatin botolnya.

“Diameternya gamuat anjir….”

Ivan ngakak ga ketahan.

Terus Dandy malah ngambil bekas tempat pop mie.

“Apa gue pipis disini aja ya…” semuanya ngakak pas Dandy mukanya udah biru melas gitu tiba-tiba ngambil kerdus pop mie. Ivan ngakaknya paling puas.

“Jangan dandy! Ntar dikira kuah pop mie pipis lu wkwkwkwkwkkwkwwk”

Ivan akhirnya ngambilin botol aqua yang lebih gede lagi,

“Ih anjir van, ga muat van.”

Terus Dandy ngeraba-raba belakangnya gitu, tiba-tiba dia mengeluarkan sesuatu.

“Ah, gue pipis disini aja.”

(pic)

Botol Pringles.

Gila ngakak banget Dandy beneran udah putus asa ituuu mau pipis disitu.

Mana pas ada pom bensin supir busnya bukannya berhenti malah gas terus. Dandy sebel banget, dia dadah dadah sama pom bensin yang menjadi harapannya barusan.

“Apa gue beneran pipis di Pringles aja ya….” Dandy tambah putus asa.

Untungnya sebelum ia pipis di Pringles, pom bensin lain pun datang. Dengan kecepatan turbo, Dandy langsung lari ke WC. Dandy pun gajadi mati gara-gara gabisa pipis.

Nah setelah Dandy pipis dan mukanya udah ga ungu lagi (tapi tetep aja dia melakukan serangan lokal berupa kentut di sudut sudut bus,) dan kami pun akhirnya pergi ke local Restaurant.

Saya kira, Bus 6 akan terasingkan sendiri makan disitu, soalnya bus Ipa 5, bus sos 2, dan bus sos 3 udah makan dari jam 2 tadi, dan kita baru makan siang jam 5 sore……how cute.

“Ah…bis 5 udah pergi…pasti gue bosen.” Ujar saya kepada Adit yang berada dibelakang saya. “Ah, coba ada bis 3.”

Bagaikan malaikat naik dari neraka, Adit bilang, “Itu didepan bis 3.”

“WOOOHOOOO!!!!!!!!!!!!” Langsung nafsu makan naik 3 kali lipat.

Yak, kami makan di Pringsewu, dan disitu ada fishspa-nya.

Setelah makan terus kenyang terus bego, kami mencoba Fishspanya.

Saya sih pengen banget gitu sehat karena fish spa. Tapi saya pas ngeliat ikan kecilnya kok kayak piranha gitu ya.

Saya takut. Saya gamau masukin kaki.

Tapi semuanya memaksa.

“AYO NAOOO!!! SEMANGAT NAO!!!! CELUPIN KAKI LU NAO!!!!”

Hilmi, Dandy, dan Rayhan berusaha setengah mati masukkin kaki kiri saya kedalam kolam

“GAMAAU!!!!! KAGA MAU!!!! AAAA!!! GAMAU!!!!!!”

Pas kaki saya udah masuk kedalem kolam, saya malah gerak gerakin kaki ala berenang bebas. Laper galak kenyang galak bego.

Saya yang berontak gamau fishspa, beda banget sama Haswin yang hampir ketiduran di fishspa. Kayaknya Haswin ini udah bersahabat banget sama ikan ikan kecil disitu.





Setelah fishspa, akhirnya kami sholat magrib, kemudian melanjutkan perjalanan.

Nah sepanjang perjalanan ini, Hilmi usul kalo ada anak anak yang memberikan kesan pesannya. Pertama yang ngasih kesan pesan itu si Chandra, yang isinya kalo dia itu seneng banget di Malioboro soalnya……ea.

Begonya, dia bilang kayak gini,

“Sayang banget ya, kita gajadi ke Goa Batuampar.”

Batuampar.

Batu-ampar.

Asli : Goa Jatijajar,

Penyebutan Chandra :  Goa Batuampar.

Batuampar – Jatijajar.

Close enough banget?

Kemudian lama kelamaan saya malah dipanggil untuk memberi kesan pesan. Dan saya cuma bilang kalo saya seneng lima hari itu, dan sebenernya saya seneng bukan gara gara satu orang itu, tapi karena saya bisa merasakan kekeluargaan didalam Scensix (lagi bener). Kemudian, saya nyanyiin lagu buat Ivan, yaitu…

“Tuhaaaaan memanggg satuuuu, kitaaa yang taaak samaaaaa”

Satu bus galau, termasuk Mam Samer.

Setelah Ivan memberikan kesan pesan dan ditanya ama Mam Samer, “Gimana Ivan, bagaimana kamu menganalisa nyanyian yang dinyanyikan Naomira tadi?”

“Yak mam….jadi….mau bersama, tapi berbeda.” Ujar Ivan. Aseeek

“Mau menjauh, tapi dia selalu mendekat” aseeek

“Mau ngelupai, tapi selalu dateng” aseeek

“Mau mandi, dia selalu keinget” aseeeek

“Ngeliat kedepan, selalu ada bayangnya” aseeek

“Ngeliat ke belakang, bayangnya selalu ngikutin” aseeeek

“Ah, galau…”

Kita beri semangat kepada Ivan Johannes yang sedang memerangi perbedaan :”)

Kemudian setelah Ivan ada Dandyyyy yang memberikan kesan pesannya yang paling fenomenal.

“Pertama tama gue terimakasih banget ya buat kalian, kalian itu pecah banget deh, gue seneng banget 5 hari ini sama kalian, kalian bikin seneng gue terus. Maaf ya kalian kerepotan gara gara gue, kalian baik banget mau maklumin gue kalo lagi serangan lokal. Bahkan tadi pas gue maju kedepan, gue kentut sedikit.”

“IHHHHHHH!!!!!!!”

Dandy dimana mana kenapa bikin illfeel yak.

Setelah Dandy memberikan kesan pesan…tiba-tiba Mam Sameria—yang sepanjang perjalanan biasanya diem, sekarang open mic!!! Woooohooo!!!

“Setelah ibu mendengarkan Naomira tadi bernyanyi, Ibu langsung terlempar ke 40 tahun yang lalu.”

“ANJAAAAS!!!”

“..iya ibu dulu juga pernah jatuh cinta, dan cinta ibu tidak terbalas. Ibu tahu kok rasanya, ibu pernah muda.”

‘ANJAAAAS!!!!!!!!!!!!!!!!!”

“Tapi, menurut ibu, cinta itu tidak perlu memiliki.”

“ANJAAASSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS!!!!!”

“Malah kita harus bersyukur sama Tuhan, kalau kita masih bisa mencinta, yah walaupun tidak terbalas, tapi kita bisa merasakan cinta.”

“ANJASSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

“Terkadang kalau kita melihat dia jalan, melihat dia senyum, mencium bau pakaiannya, mencium aromanya, disapa olehnya, kita langsung berdebar sendiri, padahal cinta kita padanya tak terbalas. Ibu tahu kok itu sakit.”

“BU SAMER ANJASSSSSSSSSSSSSSSSS!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

“Tapi ingat pesan ibu, masa depan kalian masih panjang, pasti kalian menemukan orang yang akan membahagiakan kalian, kalau sekarang ini tak apalah cinta tak harus memiliki, tapi suatu saat, kalian akan memiliki seseorang.”

“MAM SAMER FOR PRESIDENT 2014!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

Gila Mam Samer sekalinya open mic kayak begitu. Haswin sampe berlinangan air mata. Dia mangap, matanya berkaca-kaca, terus pingsan, ngelanjutin tidur.

Yak, setelah Mam Samer open mic kayak gitu, kita lemes, terus kita tidur deh.

Bangun-bangun jam 12 malem udah di tempat makan. Sebelah saya Rafi, gila ya, walau tidur disebelah cowo tetep aja dingin banget ga ngaruh pada suhu udara. Mana Rafi serem banget lagi tidurnya kayak teroris.

Akhirnya dengan jalan ala kaki yang beku, saya turun kebawah, muka masih ngantuk maksimal, ingus meler kemana mana. Dan saya pun ngantri ngambil makanan, kemudian saya jalan sama Bude mencari tempat makan, tadinya mau gabung sama Lifia gitu gitu, eh ternyata kami melihat seseorang dengan pandangan melas sedang makan sendirian.

“Eh kita temenin Imam aja yuk nao.” Kata Bude.

“Ayuk.”

“Imam kita disini ya…”

Dengan gaya ala aktor Korea, Imam ngangkat wajahnya, kemudian senyum kearah kami berdua, dan ngangguk malu.

Ah si Imam, mau makan aja pake di dramatisir segala.

Setelah makan, saya bego.

Karena topi Iron Man-nya lucu, saya ambil dari kepalanya …kepalanya siapa ya? Bude ya?

Dengan muka beler, topi Iron Man, muka sok imut, saya keluar dari rumah makan sendirian, dan disana saya ketemu sama…. Ya ampun, Pak Sitinjak lagi. Kali ini sama Pak Solihin. Mereka selalu berduaan.

“Tadinya bertiga. Tapi Pak Wilson sudah lelap di bus.” Kata Pak Sitinjak.

Akhirnya datanglah Bu Frida, membawa 4 buah yakult, kemudian dengan semangat Pak Sitinjak mengambil 2 Yakultnya dan memberi satu kepada Pak Solihin.

“Nak, ini buat kamu satu.”

“Ah ngga bu, buat ibu aja…” saya mencoba menjadi anak baik.

“Ibu udah ada jatah nih, ini buat kamu…”

“Ah ibu gausah buuu…ngerepotin..”

“Ah ngga ngerepotin, ini dong terima, masa sisa satu sih…” Bu Frida mukanya melas banget… Pak Sitinjak sama Pak Solihin juga kayaknya nungguin saya nerima Yakultnya baru mereka mau minum, akhirnya saya nerima Yakultnya. Yak di malam hari yang sesunyi iniii aku minum yakult, sama bapak ibu guruuuu.

Lagi minum yakult asyik asyik, tiba-tiba Bu Frida nanyain,

“Cowok kamu mana?”

“Saya gapunya cowok bu…”

“Jelas, gaboleh sama papanya.” Kata Pak Tinjak, kayaknya kenal banget sifat papa saya.

“Ah bohong dia pak, dia udah punya pacar banyak banget.” Ini apaansi pak Solihin bikin skandal aja malem malem.

“Sebenernya ada kok pak. Bukan pacar tapi. Yaa sekedar gitu deeeh…”

“SIAPA SIAPA?” Pak Solihin sama Bu Frida kepo, Pak Tinjak masih meminum yakultnya.

“Pak Sitinjak tau orangnya kok.” Saya nyeplos aja.

“Apaan kau belum cerita yang itu.” Pak Sitinjak nyeplos.

“Aaaah pokoknya gitu…”

“Kalau kau sedang dekat sama orang, bilang sama bapak, biar bapak bilang ke anak itu, tidak boleh dia main main sama kau. Pria itu tidak boleh main main sama wanita.”

Ahhh Pak Sitinjak sweet banget kayak gula.

Udah keren keren, tiba-tiba Pak Sitinjak ngedumel lagi. “Ah, mana tong sampahnya. Buang sini sajalah.”

Buset buang sampah sembarangan.

“Iiiih bapak gaboleh buang sampah sembarangan…”

“Ih si bapak didepan muridnya aja nyontohin ga bener..” Bu Frida marahin Pak Sitinjak.

“Ah biar saja, kau jangan contoh bapak ya.”

Gajadi terpesona.

Setelah yakultnya abis, saya pun kembali ke bus…

Rasanya galau banget, mengingat abis ini, udah gaada pemberhentian selanjutnya kecuali pemberhentian terakhir tanda Stula berakhir, dan tidak akan terulang lagi. Ya, sekolah. SMA 39 tercinta yang penuh dengan aroma remedial dan rumus rumus.

Dan ga terasa juga, walau Dandy siaran sepanjang malam sampe jam 2 sama Hilmi, tiba-tiba matahari udah menunjukkan cahayanya, menerobos masuk ke bus 6.

Dan tanpa disadari, bus 6 udah berhenti ke destinasi terakhir, sekolahan.

Semua anak anak Scensix mulai nurunin kopernya masing-masing, orangtua mereka menjemput mereka satu persatu,

Bus 6 mulai berjalan pergi, udah ga kembali lagi, gaakan nungguin kita yang lagi bersenang senang ria.

Stula gaakan terulang lagi, Scensix.

Makasih untuk lima harinya.

I do love you guys.

Maaf kalo cuma nulis sebatas ini dan php banget deadlinenya huhu.

Tapi api cintaku padamu tak pernah padam, Scensix.

Keep solid yah, lain kali, kita bikin Stula sendiri, dan kita bikin yang lebih asyik!

Goodnight.


anak anak cantiknya Pak Sabar, Bu Sabar, Pak Budi dan Bu Budiiii

Scensix kepanasan bersama Mam Samer gaul

Foto sama setan. Setannya yang baju oren oke

Lifia ketika melapor keadaan sopir. Malah foto ama sopir.

Sama Lifia penari maboy.

Otw jalan ke pos pooos

Diduga senasib, kami selalu senasib.


Mau foto gandengan berlima, eh semua nimbrung

Skandal.

Air terjun yuuuhuuu segaaar


Kasih deeeeh

Ganteng ganteng cantik cantiknya Scensix lagi boboooo

Versi kejam,. Bella paling zonk.

Sebelum naik kerbau foto dulu lah yaa
Eh kepencet
Dp dua abad nih


Haswin, lagi tidur, dikasih sabun cuci muka. Tetep tidur.
SCENSIX!
Till we meet again..........

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar